Blog

BAGIKAN

7 Tips Ad Copy Test untuk Meningkatkan Kinerja Iklan

Ads

Jangan puas dengan iklan yang menyebalkan. Berikut adalah beberapa Tips Ad Copy, aturan dasar, dan trik untuk pengujian salinan iklanmu yang akan datang.

Aman untuk mengatakan bahwa iklan online adalah suatu keharusan untuk bisnis apa pun. Kita hidup di era digital dan, jika kamu ingin memiliki peluang untuk menjual produk atau layanan apapun, kamu harus memastikan iklanmu mendarat tepat di depan target demografis.

Tetapi hanya membayar iklan di tempat yang tepat tidak akan menyelesaikan masalah tersebut. Forbes telah menemukan bahwa rata-rata orang Amerika terpapar antara 4.000 dan 10.000 iklan setiap hari.

Ketika kamu mempertimbangkan statistik ini, tidak mengherankan bahwa 27% orang Amerika menggunakan pemblokir iklan.

Mereka yang tidak memblokir iklan memiliki filter mental mereka sendiri yang membantu mereka memutuskan apa yang ingin mereka lihat dan apa yang akan mereka abaikan.

Apa pun produk atau layanan yang kamu jual, satu hal yang semakin jelas: kamu akan memerlukan beberapa ad copy yang cukup menarik untuk membantu iklanmu menonjol dari yang terus bertambah ini.

Tentu saja, apa yang menarik dan apa yang tidak adalah masalah yang cukup subjektif. Kamu akan tahu apa yang benar-benar berhasil dan apa yang tidak. Di sinilah Ad copy iklan dapat membantu.

Untuk membantu kamu membuat iklan sebaik mungkin dan meningkatkan kinerja PPC, berikut adalah beberapa aturan dasar dan tips ad copy untuk pengujian salinan iklanmu yang akan datang.

Jangan Menguji Demi Menguji

Sebagai titik awal, penting untuk memiliki hipotesis tentang apa yang menurutmu akan meningkatkan tingkat konversimu dan mengapa setiap saat.

Inilah metodologi pengujian yang perusahaan kami ikuti:

testing methodology

Bertujuan Untuk Menghasilkan Hasil Yang Jelas

Selalu miliki data yang cukup saat kamu menjalankan pengujian!

Signifikansi statistik harus menjadi tujuan (selain peningkatan kinerja itu).

Menurut Google, pengujian kamu harus berjalan hingga memenuhi salah satu dari dua kondisi:

  1. Setidaknya satu varian memiliki 95% kemungkinan untuk mengalahkan baseline (kalkulator A/B gratis ini akan membantu).
  2. Dua minggu telah berlalu, untuk memperhitungkan variasi siklus dalam lalu lintas web selama seminggu.

Ini membawa kita ke aturan dasar pengujian terakhir.

Tetapkan Jangka Waktu Pengujian

Ingatlah bahwa tes tidak boleh dibiarkan berjalan selamanya. Tetapkan kerangka waktu tertentu untuk mendapatkan data berharga dan patuhi hal tersebut.

Tidak setiap tes Ad copy akan menghasilkan signifikansi dengan satu atau cara lain, tidak apa-apa. Meskipun hal itu bukan hasil yang kita inginkan, setidaknya kita bisa belajar dari pengalaman jadi ayo jalan terus. 

Sekarang, dengan aturan dasar diatas, mari mengujinya!

  1. Singkatan Numerik Vs. Nilai Numerik Penuh

Bukan rahasia lagi bahwa iklan dengan angka membantu mengukur informasi, apakah itu inventaris, diskon, atau harga produk.

Menggunakan angka membuat iklan lebih menarik perhatian dan membantu mereka menghilangkan semua kebisingan yang dibuat oleh iklan PPC lainnya.

Angka juga menunjukkan bahwa merek milikmu layak untuk ditanggapi dengan serius lagi pula, kamu memiliki data untuk mendukung klaim yang kamu pakai, bukan?

Jadi pada dasarnya, menggunakan angka itu bagus.

Pertanyaannya kemudian menjadi:

  • Menurutmu, apa yang akan ditanggapi oleh targetmu?
  • Apakah itu singkatan numerik, misalnya, 15M, atau nilai numerik penuh, misalnya, 15.000.000?

Saat membuat copy iklan, ternyata manipulasi nilai numerik adalah metode yang bagus untuk menarik perhatian dan membedakan iklan.

  1. Tambah, Ubah, dan Hapus Harga

Harga bisa menjadi pedang bermata dua dalam hal iklan PPC.

Faktanya, analisis terbaru dari iklan berperforma terbaik menunjukkan hanya 40% dari iklan bermerek dengan kinerja terbaik dan 37% dari iklan tidak bermerek menyertakan angka.

Apa!?

Di satu sisi, bersikap terbuka dengan harga memberi pengguna informasi yang perlu mereka ketahui dan selanjutnya dapat membantu mereka membuat keputusan pembelian yang lebih cepat.

Di sisi lain, harga dapat mematikan orang dengan mengingatkan mereka bahwa mereka perlu mengeluarkan uang. Hal ini tentu benar jika produk dan/atau layanan kamu bukan yang termurah yang muncul di hasil mesin telusur.

Jadi bagaimana kamu tahu pendekatan mana yang berhasil? Dengan Pengujian.

Kami bekerja dengan klien pembangun rumah untuk menguji variasi penyertaan harga. Setelah menyiapkan beberapa pengujian, menjadi jelas bahwa dengan menggeneralisasi angka, kami dapat meningkatkan CTRs di seluruh komunitas ini.

numbering

Kamu juga dapat membingkai harga produk atau layananmu sebagai diskon agar lebih menarik bagi pembaca. Dan berbicara tentang diskon …

  1. Eksperimen Saat Menghitung Promosi

Dalam pemasaran PPC, merupakan praktik umum untuk mengukur promosi dengan angka, biasanya dalam bentuk diskon, harga bersyarat, dan penawaran khusus lainnya.

Misalnya, daripada menulis bahwa kamu menawarkan “obral aksesoris mobil murah”, kamu dapat menulis sesuatu yang lebih menarik, seperti “diskon 50% untuk aksesori mobil”.

Namun kamu dapat memaksimalkan CTR lebih jauh lagi dengan mengubah bahasa yang kamu gunakan dalam promosi, serta menguji iklan yang menampilkan persentase, harga sebenarnya, dan penawaran tertulis lengkap.

Lebih baik lagi, coba uji ‘diskon’ kamu dengan angka teratas yang mendorong keterlibatan:

gambar

  1. Tanda Baca?!

Salah satu tempat termudah untuk memulai pengujian adalah seputar tanda baca, namun, hanya sedikit yang berfokus pada pengujian “sederhana” ini.

Analisis terhadap 612 iklan berbayar bermerek dengan performa terbaik mengungkapkan bahwa 48% iklan menggunakan tanda seru sementara hanya 11% yang menggunakan tanda dolar dan bahkan lebih sedikit lagi yang menggunakan tanda tanya.

Menurut survei yang sama, berikut tanda baca paling umum digunakan dalam iklan berbayar non-merek:

  • Seru: 42%
  • Koma: 25%
  • Tanda Tanya: 11%
  • Persentil: 9%
  • Tanda Dolar: 8%

Berdasarkan pengujian kami sendiri, penggunaan tanda seru memang masuk akal:

gambar

Meskipun demikian, kesempatan untuk menguji penggunaan tanda baca (tanda tanya, persentase, dll.) patut ditelusuri dan diselaraskan dengan penggunaan emosi untuk mendorong kinerja tambahan.

  1. Daya Tarik Emosi

Sebagian besar iklan sangat mirip. Mereka membosankan. Mereka semua sama. Iyakan?

gambar

Iklan yang menarik bagi orang-orang pada tingkat yang lebih emosional dapat menghasilkan keuntungan besar dalam rasio klik-tayang.

Tentukan apa emosi pelanggan kamu.

  • Apa yang mereka sukai/benci?
  • Apa masalah terbesar yang mereka hadapi?
  • Bagaimana kamu akan menyelesaikannya?

Kasus terburuk, ambil petunjuk dari kategori judul yang mendorong keterlibatan di Twitter dan Facebook.

gambar

Sementara secara tradisional disediakan untuk ide konten, menggunakan penganalisis judul seperti ini atau yang ini juga dapat membantu penerapan judul emosional untuk copy iklan.

  1. Uji CTA

Mari kita hadapi itu, orang yang berbeda memiliki reaksi yang berbeda terhadap iklan.

Unsur utama dalam membentuk reaksi orang terhadap iklan adalah presentasi – pada dasarnya, caramu meminta mereka untuk mempercayai merek milikmu atau mencoba produk atau layananu.

Di sinilah bahasa berperan, dan ini sangat penting saat menulis CTA.

Kedengarannya sepele, kata pertama CTA kamu berpotensi menciptakan kesan positif atau negatif dari iklan itu sendiri.

Kata pertama dalam CTA yang kamu gunakan bisa menjadi faktor penentu, jadi kamu perlu menguji kata-kata pertama yang berbeda (semuanya harus berupa kata kerja) di CTA-mu, gunakan salinan copy tinggi.

Misalnya, dimulai dengan “Hubungi kami sekarang”, alih-alih “Hubungi kami hari ini”, dapat menyebabkan perbedaan CTRs yang mencolok.

Demikian juga, “Belanja sekarang,” alih-alih “Pesan sekarang” dapat menyebabkan tingkat reaksi audiens yang berbeda.

Berikut adalah kombinasi variasi ajakan bertindak yang potensial untuk kamu uji:

  • Dapatkan
  • Toko
  • Membeli
  • Membangun
  • Temukan
  • Pesan
  • Pembelian
  • Memulai
  • Panggil
  • Meminta
  • Menyimpan
  • Buat Reservasi
  • Bergabung
  • Coba
  • Ambil
  • Unduh
  • Daftar
  • Pelajari
  • Langganan
  • Lihat
  • Temukan
  • Memperkirakan
  • Awal
  1. Bermain-main Dengan Landing Pages-mu

Secara alami, landing pages adalah alat pemasaran yang hebat, karena mereka memberi pasar target mu kesempatan untuk memutuskan apakah mereka harus berinteraksi lebih jauh dengan bisnismu.

Akibatnya, menguji landing pages-mu adalah bagian mendasar dalam melakukan bisnis online.

Di dalam Google Ads, ada beberapa pengujian landing pages yang dapat kamu lakukan dengan mudah tanpa membuat perubahan apapun pada situs milikmu:

  • Tautkan langsung ke produk paling populer dalam kategori yang kamu iklankan.
  • Tautkan langsung ke halaman kategori.
  • Cobalah metode penyortiran yang berbeda pada halaman kategori:
  • Paling laris.
  • Termurah.
  • Pertama Terbaru.
  • Terbaik ditinjau terlebih dahulu.
  • Promosi.
  • Penempatan manual.
  • Tautan ke penelusuran yang dibuat untuk merek, produk, atau jenis produk tertentu.
  • Tautan ke berandamu (ya, ini mungkin berhasil untukmu).

Kiat Pro: Google Optimize adalah anugerah untuk jenis A/B dan pengujian multivariat ini (untuk media berbayar dan SEO).

Ketika datang ke pengoptimalan kampanye, kamu harus terus-menerus membagi pengujian seperti ini dan kemudian menganalisis hasil mu. Jika tidak, kamu melakukan kerugian pada perusahaan dan kampanye.

Apa berikutnya?

Siapa pun di bidang pemasaran tahu bahwa iklan yang ditempatkan dengan baik tidak murah.

Tes Ad copy yang menyeluruh dapat memberi kamu kepercayaan diri pada iklan yang kamu buat dan meningkatkan peluang untuk menghasilkan laba atas iklan yang kamu putuskan untuk dijalankan.

Mengikuti langkah-langkah di atas dapat membantu kamu menguji copy iklanmu sebaik mungkin sebelum menginvestasikan uang untuk penempatannya. Tapi apa selanjutnya?

Baik kamu mengalami kesuksesan atau merasa perlu melakukan perubahan atau peningkatan lebih lanjut, pengujian iklan harus tetap menjadi yang terdepan dalam daftar prioritas yang kamu buat.

kamu harus melacak kinerja iklan dan menganalisis data yang kamu kumpulkan.

Hal ini akan membantu kamu mengubah dan mengedit iklan sesuai kebutuhan dan membuat keputusan yang lebih tepat di masa mendatang, memaksimalkan kesuksesan dan keuntungan.

Selau Ingat SLP: Selalu. Menjadi. Lakukan. Pengujian.

Nah itu dia Tips Ad copy Test yang bisa kalian ikuti!

Sumber: searchenginejournal.com

JOIN NOW!