Inilah 10 Cara Membuat Film / Video Animasi 3D | IDS

Cara Membuat Film Animasi 3D

Sharing is caring!

Menyukai suatu hal biasanya mmembuat kita tertarik mengetahui cara membuatnya, sama seperti ketika kita menonton film animasi 3D pasti terbesit pemikiran ‘Bagaimana cara membuat film animasi 3D tersebut?’

Film animasi di Indonesia belum berkembang begitu canggih seperti di Hollywood. Film-film animasi hollywood banyak menggunakan visual effect canggih sehingga membuat film mereka terlihat lebih hidup. Hal ini karena kurangnya ide kreatif dari para animator Indonesia sehingga seringnya kita hanya menerima proyek milik orang lain, bahkan proyek dari luar dan belum bisa menghasilkan film sendiri.

Untuk menjawab pertanyaan ‘Bagaimana cara membuat film animasi 3D?’ yuk, cek langkah-langkah di bawah ini.

  1. Siapapun yang memiliki ide cerita untuk film animasi dalam sebuah rumah produkasi, kita umpamakan di sini Pixar. Dapat membuat presentasi bagi beberapa kelompok produksi untuk melihat apakah ide cerita tersebut akan disukai oleh penonton. Ini juga menentukan apakah ide tersebut akan diadaptasi dalam sebuah film atau tidak.
  2. Ide yang telah dipresentasikan tersebut kemudian didokumentasikan untuk dikembangkan lebih lanjut oleh para team produksi.
  3. Ide cerita yang yang telah dikembangkan akan dituangkan dalam storyboard. Storyboard sendiri merupakan buku komik gambar tangan dari film yang akan diproduksi. Pada awalnya storyboard merupakan kumpulan dari kertas gambar yang berisi rangkaian-rangkaian kejadian dalam sebuah produksi film animasi. Kemudian storyboard ini akan digunakan sebagai kerangka dasar oleh sutradara tentang bagaimana sebuah film seharusnya berjalan.
  4. Setelah storyboard siap, maka langkah selanjutnya adalah dengan mengisi dubbing untuk para tokoh animasinya kemudian menyisipkan dalam gulungan storyboard.
  5. Membuat reel, yang merupakan sebuah video untuk membantu mengurutkan storyboard sehingga terciptalah sebuah jalan cerita.
  6. Pada tahap kali ini, art production bertugas untuk memoles cerita dan karakter berdasarkan storyboard, dan panduan lainnya.
  7. Step kali ini adalah step yang terbilang paling sulit karena karakter, dan setting akan dipindai dalam model 3D langsung.
  8. Setelah karakter dan set yang dipindai dalam 3D, saatnya membuat koreografi cerita dalam bentuk 3D menggunakan kamera virtual untuk menghasilkan emosi yang baik.
  9. Render data, merupakan proses dimana semua setting, warna, penokohan, dll diterjemahkan dalam frame tunggal. Proses ini membutuhkan software dengan kualitas tinggi dan waktu yang lama.
  10. Selesai Render, tahap terakhir yang harus dilakukan adalah menambahkan efek musik.

Demikian sedikit ulasan mengenai cara membuat film animasi 3D. Semoga membantu teman-teman para pecinta animasi dalam berkarya.

Mau belajar animasi? IDS | International Design School menyediakan Sekolah Animasi dan Kursus Animasi untuk kamu yang ingin memperdalam passion kamu dalam bidang animasi. Kamu juga bisa dapat gelar bachelor dari Universitas Ternama di luar negeri, lho!

Source:     1    2    3

Thumbnail Image: vancouverfilmschool via Compfight cc
Perdalam Passion Animasi Kamu di Sekolah Animasi IDS, yuk!

Posted in: Articles

Comments (No Responses )

No comments yet.

DAFTAR SEKARANG