Cara Membuat Naskah Film Bagi Pemula | IDS | Sekolah Film

Cara Membuat Naskah Film Bagi Pemula

Pernah terpikir bagaimana cara membuat naskah film sebelumnya? JIka tidak, kali ini IDS akan memberikan gambaran secara umum mengenai cara membuat sebuah naskah film. Dalam bahas perfilman, naskah biasa disebut sebagai Script atau Screenplay. Naskah itu sendiri bisa diangkat dari kisah nyata (berupa sejarah, kehidupan sosial ataupun semacamnya), ada yang diangkat dari komik, novel, game, dan sebagainya.

 

Berikut IDS paparkan cara membuat script secara sederhana, agar kamu bisa langsung mempraktekannya setelah membaca artikel ini.

 

 

1. Ide cerita

Cerita tidak akan tercipta tanpa sebuah ide. Ide cerita yang ada dalam imajinasimu sebaiknya langsung tuangkan dalam bentuk tulisan. Contoh ide cerita misalnya tentang sepasang kekasih yang sama-sama selingkuh karena tidak puas dengan pasangannya.

 

2. Merumuskan naskah

Dalam langkah kedua ini, kamu harus membuat kerangka dari ide cerita yang sudah kamu dapatkan. Kerangka nantinya akan membantumu memetakan jalan cerita agar ceritamu tidak ‘glambyar’.

 

3. Menyusun Plot

Penyusunan plot yang merupakan alur cerita sangat diperlukan dalam menulis naskah film. Struktur plot pada umunya terdiri dari 3 (tiga) babak yaitu set up atau awal konflik, confrontation atau komplikasi masalah, dan resolution atau penyelesaian masalah.

 

4. Setting dan Penokohan

Menentukan setting sebuah film harus kamu lakukan secara detail, agar mempermudah proses syuting (peralatan menggambil gambar). Begitu juga dalam penokohan, jelaskan secara rinci karakter setiap tokoh yang ada dalam ceritamu.

 

5. Sasaran

Penting bagimu untuk menentukan segmentasi dari film yang akan dibuat. Apakah film ini ditujukan untuk anak-anak, dewasa, keluarga, atau remaja.

 

6. Pesan

Film yang baik adalah film yang memberikan sebuah pesan moral bagi yang menontonnya.

Setelah melalui enam tahapan diatas, kamu juga harus memperhatikan bagian-bagian yang ada dalam naskah film. Suatu naskah film terdiri dari enam bagian, yaitu:

 

  • Title Page, adalah judul yang akan dijadikan pedoman pertama bagi seorang produser untuk menilai apakah pembuat naskah itu seorang profesional atau hanya amatiran.
  • Scene Heading, merupakan sebuah petunjuk dimulainya suatu naskah. Kata yang digunakan yaitu “EXT. — ” (cerita berlangsung di luar ruangan) dan “INT. — (cerita berlangsung di dalam ruangan). Kemudian diikuti nama sebuah tempat yang harus ditulis dengan huruf kapital.
  • Action, biasanya ditulis 2 baris dibawah Scene Heading. Action adalah gambaran yang menceritakan apapun yang akan terlihat dalam adegan film dan selalu pada keadaan sekarang ( Present Time ).
  • Dialogue, merupakan segala sesuatu yang dibicarakan oleh tokoh atau karakter.
  • Parenthetical, adalah keterangan yang menjelaskan segala sesuatu yang dilakukan oleh karakter atau tokoh.
  • Transition, sebuah deskripsi pendek untuk menjelaskan bahwa cerita berpindah dari scene ke scene lain. Diantaranya adalah: CUT TO, DISSOLVE TO, INTERCUT WITH atau INTERCUT BETWEEN. Sedangkan pada akhir cerita biasanya FADE OUT, IRIS OUT, dll.

 

 

Bagaimana, tidak begitu sulit bukan? Sebagai latihan sebelum menulis naskah film cobalah untuk membuat ide cerita yang menarik kemudian membuat sinopsisnya sepanjang satu halaman.

 

Mau belajar jadi filmmaker? Tertarik dengan dunia film? IDS | International Design School menyediakan Sekolah Film dan Kursus Film, lho! Kamu bisa wujudkan impian kamu menjadi FilmMaker.

 

 

Source: 1
Photo Credit: Joe in DC via Compfight cc
Mau Belajar Bikin Film? Sekolah Film di IDS Saja!

Posted in: Articles

Comments (18 Responses )

  1. Maya Indah KS - March 23, 2018 - 9:47 pm #

    Terimakasih ilmunya

  2. bubur ayam racing - December 29, 2017 - 6:48 am #

    oh begitu toh, tapi masih rada binggung kalo belum lihat contoh jadinya.

    • Janah - March 2, 2018 - 2:20 pm #

      Iya bnr_-

  3. NOzH - October 24, 2017 - 7:41 am #

    mantap jiwa..

    ijin share gan ^^

  4. M H Dengan Logika - August 7, 2017 - 3:24 pm #

    terima kasih atas sarannya gan.. saya tertarik membuat naskah film, walaupun saya tidak pernah kuliah di perfilman, tetapi saya sering melihat film, dari situ saya memahami kekurangan dan kelemahan membuat screenplay, ingin buat sebaik dan sebagus mungkin agar penonton emosi terangkat jika melihat.

DAFTAR SEKARANG