Jenis-Jenis Lensa Kamera - IDS | International Design School

Jenis-Jenis Lensa Kamera

       Lensa merupakan peralatan yang penting ketika kamu masuk ke dalam bidang fotografi, apalagi untuk kamu yang bercita-cita sebagai fotografer. Lensa berfungsi untuk memfokuskan cahaya hingga mampu membakar medium penangkap. Seperti yang dikatakan Yulian Ardiansyah dalam bukunya yang berjudul Tips & Trik Fotografi, terdapat beberapa jenis lensa.

      Untuk kamu yang ingin menjadi seorang fotografer, IDS membuka kesempatan untukmu. Dengan Short Course Program-Creative Course, kamu tak hanya akan mengetahui jenis-jenis lensa, tetapi banyak hal mengenai fotografi.

1.      Lensa Fix

Jenis lensa yang satu ini memiliki sudut pandang atau pembesaran yang tetap. Lensa yang biasa digunakan untu memotret model atau benda mati ini mengharuskan kamu maju atau mundur demi mengejar sudut pandang atau pembesaran yang maksimal. Contohnya lensa 14 mm f/2,813, 50 mm f/1,8, atau 400 mm f/2,8.

2.      Lensa Zoom (Vario)

Jika dibandingkan dengan lensa fix, lensa zoom bisa dikatakan kebalikannya. Sebuah lensa dikatakan sebagai lensa zoom, apabila perbesaran gambar dan sudut pandangnya dapat diubah-ubah. Jadi, kamu tidak harus maju atau mundur selama masih dalam jangkauan lensa, bahkan kamu tidak perlu mengganti-ganti lensa. Contohnya adalah lensa 18-35 mm f/3,5-4,5; 28-70 mm f/2,8; atau 70-300 mm f/4-5,6. Lensa zoom dapat dibagi menjadi dua jenis jika dilihat dari bukan diafragma maksimum, yaitu diafragma variable (variable aperture) dan diafragma konstan (constant aperture).

3.      Lensa Tunggal

Lensa tunggal terbagi ke dalam tiga kategori, yaitu:

-Lensa Normal

Lensa normal adalah lensa yang memiliki sudut pandang yang kurang lebih sama dengan mata manusia (±45º) dan memiliki panjang fokus sekitar 50 mm pada kamera format 135.

– Lensa Sudut Lebar (Wide Angle)

Lensa sudut lebar adalah lensa yang memiliki cakupan lebih lebar dari lensa normal atau lebih dari 45º. Lensa ini cenderung membuat objek menjadi kecil, tetapi meluaskan sudut pandang. Maka dari itu, jenis lensa ini biasa digunakan untuk kepentingan cityscape, landscape, interior, ataupun eksterior. Kekurangan dari lensa ini, yaitu memiliki distorsi yang cukup tinggi. Jadi, sangat tidak disarankan menggunakan jenis lensa ini ketika akan memotret model secara close up.

– Lensa Telephoto (Tele)

Lensa tele merupakan kebalikan dari lensa wide. Merupakan jenis lensa yang memiliki kemampuan mempersempit sudut pandang, tetapi memperbesar dan mendekatkan objek. Jenis lensa ini biasa digunakan dalam pertandingan olahraga dan objek lain yang tidak dapat didekati, misalnya binatang buas.

4.      Lensa Khusus

Lensa khusus juga terbagi menjadi dua, yaitu lensa makro dan lensa PC. Jenis lensa ini digunakan khusus untuk aplikasi tertentu.

– Lensa Makro

Jenis lensa ini biasa digunakan untuk memotret benda-benda kecil seperti serangga. Lensa makro memiliki kemampuan pembesaran gambar yang lebih daripada jenis lensa lain. Panjang fokus yang umum digunakan adalah dari 50 mm, 105 mm, hingga 200 mm.

– Lensa PC (Perspective Correction)

Lensa ini digunakan dalam pemotretan arsitektur. Bagian depan lensa ini dapat “diangkat” ataupun “digeser” untuk mengoreksi perspektif dalam gambar.

    Selain dua jenis lensa khusus di atas, masih ada beberapa jenis lensa yang penggunaannya tidak terlalu umum. Contohnya lensa soft focus untuk portrait yang memberikan hasil foto yang berpendar seperti memakai filter diffuser dan lensa micro untuk pemotretan benda/makhluk mikroskopis.

       Nah, ternyata ada tujuh jenis lensa yang harus kamu ketahui. Atau untuk kamu yang mungkin berminat membeli lensa untuk kelengkapan hobimu, IDS akan memberi sedikit tips. Setelah mengetahui jenis lensa, ketika kamu ingin membeli, harus disesuaikan dengan jenis kamera kamu dulu. Setelah itu, ketahui kebutuhanmu, apakah general purpose atau mungkin specific purpose. Lokasi biasa yang kamu gunakan mencari foto juga berpengaruh dari jenis lensa yang akan dibeli. Maka dari itu, kamu harus tahu betul apa yang dibutuhkan dan budget yang kamu miliki.

Sumber:1. Ardiansyah, Yulian. 2005. Tips & Trik Fotografi. Jakarta: Grasindo.

                 2. potretbikers.com

Photo Credit: marcp_dmoz via Compfight cc

Mau Belajar Fotografi? IDS Menyediakan Kursus Fotografi, Lho!

Posted in: Articles

Comments (No Responses )

No comments yet.

DAFTAR SEKARANG