Blog

BAGIKAN

Menelusuri 5 Film Animasi Musikal Terbaik Sepanjang Masa

film animasi musikal

Film animasi tidak hanya memberikan hiburan semata, melainkan juga menghadirkan pengalaman yang memuaskan dan beragam bagi penonton. Setiap genre animasi membawa sensasi yang berbeda: dari komedi yang memancing tawa hingga aksi yang memukau dengan pertarungan seru. Namun, khususnya, mari kita berfokus pada keajaiban film animasi musikal.

Pada dekade 2010-an hingga sekarang, industri animasi telah memanjakan penonton dengan sejumlah film musikal yang menghadirkan drama musikal berkualitas tinggi. Tak hanya itu, lagu-lagu yang diusung dalam film-film tersebut menjadi bagian tak terpisahkan dari pengalaman menonton, menghadirkan harmonisasi yang memesona dan meninggalkan kesan mendalam.

Baik itu produksi dari Disney Maupun studio animasi lainnya, setiap film musikal mengemas cerita dengan daya tarik yang menawan, membawa penonton dalam perjalanan emosional yang tak terlupakan. Era ini tidak hanya menjadi saksi perkembangan teknologi animasi, tetapi juga menyaksikan lahirnya karya-karya luar biasa yang tidak hanya menghibur, tetapi juga memberikan pesan bermakna kepada penonton.

Berikut adalah penjelasan singkat mengenai lima film animasi musikal terbaik yang telah dirilis:

  1. Frozen 1 & 2

frozen

Frozen (2013):

Frozen adalah sebuah film animasi musikal yang diproduksi oleh Walt Disney Animation Studios dan dirilis pada tahun 2013. Disutradarai oleh Chris Buck dan Jennifer Lee, film ini menjadi fenomena global. Cerita berpusat pada hubungan antara dua saudari, Elsa dan Anna, di kerajaan Arendelle. Elsa memiliki kekuatan sihir es yang dapat mengubah segala sesuatu menjadi salju. Namun, karena ketakutan akan kekuatannya, Elsa mengasingkan diri, meninggalkan Arendelle dalam keadaan musim dingin abadi. Anna, bersama dengan teman-temannya, berusaha untuk membawa Elsa pulang dan mengembalikan musim panas.

Frozen dikenal dengan lagu megahnya, Let It Go, yang dinyanyikan oleh Elsa (Idina Menzel). Lagu ini menjadi sangat populer dan memenangkan berbagai penghargaan, termasuk Academy Award untuk Lagu Orisinil Terbaik.

Frozen II (2019):

Frozen II adalah sekuel dari Frozen yang dirilis pada tahun 2019. Chris Buck dan Jennifer Lee kembali menyutradarai film ini. Cerita Frozen II melibatkan perjalanan Elsa, Anna, Kristoff, Sven, dan Olaf ke hutan ajaib untuk mengetahui asal-usul kekuatan sihir Elsa. Mereka berusaha mengungkap rahasia masa lalu keluarga mereka dan menyelamatkan Arendelle dari ancaman baru.

Sebagaimana film sebelumnya, Frozen II juga disertai dengan lagu-lagu indah, termasuk Into the Unknown dan Show Yourself. Meskipun memiliki atmosfer yang lebih matang dan serius daripada pendahulunya, Frozen II tetap menghadirkan kombinasi animasi yang memukau dan musik yang kuat. Film ini juga sukses secara komersial, menjadikannya salah satu film animasi terlaris sepanjang masa.

  1. Coco

coco

Coco adalah film animasi musikal yang diproduksi oleh Pixar Animation Studios dan dirilis oleh Walt Disney Pictures pada tahun 2017. Disutradarai oleh Lee Unkrich dan Adrian Molina, Coco menceritakan kisah Miguel Rivera, seorang anak muda yang bercita-cita menjadi musisi di tengah keluarganya yang melarang keras musik.

Cerita ini berlokasi di Mexico dan melibatkan perayaan Hari Orang Mati (Dia de los Muertos). Miguel secara tidak sengaja terdampar di Dunia Orang Mati, di mana ia bertemu dengan anggota keluarga yang sudah meninggal. Dalam petualangan yang ajaib ini, Miguel berusaha memahami sejarah keluarganya, mengejar impiannya, dan menyelami makna sebenarnya dari keluarga dan warisan budaya.

Coco dinobatkan sebagai salah satu karya terbaik dari Pixar dan Disney. Film ini meraih banyak pujian untuk penggambaran akurat budaya Meksiko, visual yang menakjubkan, dan tentu saja, musik yang luar biasa. Lagu Remember Me, yang menjadi inti emosional dalam cerita, memenangkan Academy Award untuk Lagu Orisinil Terbaik. Coco berhasil menciptakan pengalaman emosional yang mendalam sambil merayakan kehidupan, keluarga, dan tradisi.

  1. Trolls 

Trolls-2016-Movie

Saat Trolls pertama kali dirilis, daya tariknya tidak diragukan lagi. Drama musikal yang mengesankan dan soundtrack yang tak terlupakan membuat film ini meraih hati banyak penonton. Di antara banyaknya lagu, True Colors menjadi satu yang melekat dalam ingatan. Melodi magisnya tak hanya menciptakan nuansa yang mendalam, tetapi juga memberikan kenyamanan yang langka ketika didengarkan. 

Trolls tidak hanya sekadar menyuguhkan alur cerita yang berbeda di setiap instalnya, tetapi juga memberikan konflik yang beragam, dikemas dengan cara yang sederhana namun penuh makna. Suksesnya tidak hanya terletak pada narasi yang menyenangkan, tetapi juga pada kemampuannya menghadirkan pesan-pesan yang dapat dirasakan oleh penonton dari berbagai kalangan.

Meski pertanyaan tentang apakah akan ada film keempat dari seri Trolls masih menjadi tanda tanya, antusiasme masih tinggi. Seiring dengan kesuksesan trilogi sebelumnya, harapan penonton untuk melihat lebih banyak petualangan dan musikal yang menghibur terus berkobar. Sehingga, kita pun masih menunggu dengan penuh antisipasi untuk melihat apa yang akan dihadirkan oleh dunia troll selanjutnya.

  • Trolls (2016):

Trolls adalah film animasi musikal yang dirilis pada tahun 2016. Film ini diproduksi oleh DreamWorks Animation dan disutradarai oleh Mike Mitchell dan Walt Dohrn. Ceritanya berfokus pada Princess Poppy dan Branch, dua karakter troll yang berusaha menyelamatkan teman-teman mereka dari Bergens, makhluk yang ingin memakan troll untuk mendapatkan kebahagiaan.

  • Trolls World Tour (2020):

Merupakan sekuel dari Trolls, film Trolls World Tour dirilis pada tahun 2020. Dalam film ini, Poppy dan Branch menemukan bahwa dunia troll tidak hanya terdiri dari satu genre musik, melainkan beberapa. Mereka berhadapan dengan musuh baru yang ingin menyatukan semua jenis musik di bawah kendali mereka. Film ini mengeksplorasi tema keragaman dan keunikan dalam ekspresi seni.

  1. Sing 1 & 2

sing 1 & 2

Film ini mengisahkan perjalanan Buster, seorang koala bersemangat yang bermimpi memiliki panggung teater sendiri. Dalam perjalanannya, dia mengambil langkah berani dengan merekrut penyanyi jalanan dan bakat-bakat lokal. Di film pertama, kita melihat bagaimana Buster berhasil mewujudkan mimpinya tersebut, menghadapi beberapa masalah yang kompleks di sepanjang perjalanan. Meski demikian, dia berhasil membangun teaternya sendiri dengan sejumlah bakat yang luar biasa.

Di film kedua, kita melihat Buster tak hanya berusaha mempertahankan panggung teaternya, tetapi juga ingin mengenalkan para talentanya kepada publik melalui konser di luar panggungnya yang terkenal. Meskipun dihadapkan pada berbagai rintangan, termasuk tantangan untuk mempertahankan posisi sebagai pemimpin teater, Buster berhasil mengatasi semua itu dan bahkan menambahkan lebih banyak bakat ke timnya.

Meskipun soundtrack lagu-lagu dalam kedua film ini mungkin tidak tergolong spesial karena sebagian besar berasal dari musisi dan band Hollywood, namun drama musikal yang disajikan sangat mengesankan. Tata panggung komputer yang memukau menambah daya tarik film ini, memberikan nuansa visual yang luar biasa.

Sementara kita menikmati kisah petualangan dan musikal yang ditawarkan oleh Sing dan Sing 2, pertanyaan mengenai apakah akan ada film ketiga masih menjadi misteri. Kita akan menantikan pengumuman resmi untuk mengetahui apakah kisah Buster dan para talentanya akan melanjutkan perjalanan mereka dalam sebuah trilogi yang mungkin akan memikat hati penonton lebih lanjut.

Hingga pengetahuan saya terakhir pada Januari 2022, film Sing dan sekuelnya, Sing 2, mungkin belum sepenuhnya dirilis. Namun, saya dapat memberikan informasi yang telah ada sejauh itu.

  • Sing (2016):

Sing adalah film animasi musikal komedi yang dirilis pada tahun 2016. Film ini diproduksi oleh Illumination Entertainment dan disutradarai oleh Garth Jennings. Ceritanya berpusat di sekitar teater milik seekor koala bernama Buster Moon yang mengadakan kompetisi menyanyi untuk menyelamatkan teaternya dari kebangkrutan. Para kontestan, yang merupakan berbagai hewan dari berbagai latar belakang, memiliki impian besar dan berbakat di bidang musik.

  • Sing 2 (2021):

Sing 2 adalah sekuel dari Sing dan dijadwalkan dirilis pada Desember 2021. Dalam sekuel ini, Buster Moon kembali untuk menghadapi tantangan baru. Ia berusaha untuk membuat produksi musikal yang epik dengan menggandeng seorang rockstar terkenal bernama Clay Calloway. Tujuannya adalah untuk membawa gemerlap dan kegembiraan ke teaternya. Sing 2 menjanjikan pertunjukan musikal yang lebih besar dan beragam dengan penambahan karakter baru dan lagu-lagu populer.

Kedua film ini dikenal karena memadukan humor, keceriaan, dan tentu saja, musik yang menghibur. Mereka menunjukkan keberagaman bakat dan memadukan berbagai genre musik untuk menciptakan pengalaman yang menyenangkan bagi penonton dari segala usia. Pastikan untuk memeriksa informasi terbaru untuk mendapatkan pembaruan terkini mengenai Sing 2 dan informasi lainnya.

  1. Leo

leo

Film animasi baru dari Netflix ini menampilkan kisah menggemaskan tentang Leo, seekor iguana yang menjadi peliharaan di sebuah sekolah dasar. Dalam keunikan konsepnya, Leo bukan hanya seekor iguana biasa, tetapi mampu bicara. Cerita dimulai ketika Leo harus pindah rumah ke tempat tinggal siswa-siswi di sekolah setelah ada pergantian wali kelas.

Setiap anak diharuskan membawa pulang Leo sebagai tanggung jawab mereka. Keajaiban pun terjadi, di mana Leo mampu berkomunikasi dan memberikan kesan bahwa setiap anak adalah sesuatu yang istimewa. Namun, ketika kebohongan Leo terbongkar melalui rekaman Squirtle, kura-kura temannya, suasana berubah. Leo dijauhi dan dibenci oleh teman-teman sekelasnya.

Film ini menghadirkan momen komedi dan kekocakan melalui interaksi Leo dengan anak-anak sekolah. Terlepas dari kebohongan yang pernah terjadi, drama musikal yang keren dan mengharukan juga dihadirkan dalam film ini. Meskipun lagu-lagu yang dinyanyikan berasal dari hasil karya sendiri, irama dan eksekusinya begitu memukau, memberikan dimensi epik pada cerita.

Saat Leo akhirnya menceritakan kebenaran, hubungan antara Leo dan teman-temannya pulih, dan film ini menjadi sebuah pengalaman yang menghibur dan memberikan pelajaran tentang pentingnya kejujuran. Kombinasi elemen komedi, drama musikal, dan pesan moral menjadikan film ini menjadi salah satu tontonan yang menyenangkan untuk segala usia.

Film animasi musikal telah membuktikan bahwa keindahan dapat disampaikan melalui harmoni visual dan melodi yang memukau. Dari magisnya dunia Disney hingga keunikan kisah-kisah orisinal, setiap film mampu membawa penonton dalam perjalanan emosional yang tak terlupakan. Kesenangan, tawa, dan sentuhan hati, semuanya tergabung dalam alur cerita yang menggetarkan dan lagu-lagu yang menghanyutkan. 

Film animasi musikal bukan hanya tontonan untuk anak-anak, melainkan karya seni yang mampu merangkul semua generasi. Dalam dunia yang semakin serba dinamis, film-film ini menjadi pemandu harmoni yang menghibur dan menginspirasi. Mari kita terus merayakan pesona dan pesan yang dibawa oleh film animasi musikal, sebuah persembahan seni yang melekat di hati kita sepanjang waktu.

Tertarik kuliah animasi? Yuk ke IDS | International Design School aja!

College BTEC

Mengapa harus kuliah animasi di IDS? Karana IDS memiliki Program Digital Animation & Games yang mengajarkan keterampilan kreatif dan teknis yang dibutuhkan dalam proses produksi animasi dan efek visual untuk industri film dan televisi. Selama program ini, mahasiswa akan menjalani pendidikan menyeluruh dalam berbagai tahap pembuatan animasi dan permainan, mulai dari konsepsi ide, pengembangan cerita, desain karakter, hingga kemampuan untuk menghasilkan karya-karya berstandar internasional.

Para mahasiswa akan memperoleh pemahaman mendalam tentang perangkat lunak yang menjadi standar industri dalam animasi dan game, termasuk Autodesk Maya dan Unreal Engine. Mereka juga akan menguasai perangkat lunak seperti Pixologic ZBrush untuk digital sculpting serta berbagai software Adobe seperti Substance, Photoshop, Illustrator, Premiere Pro, dan After Effects. Semua ini bertujuan untuk mempersiapkan mahasiswa untuk sukses dalam industri yang sangat kompetitif ini dengan keterampilan yang relevan dan up-to-date.

Di IDS, mahasiswa akan diberikan pelajaran tentang keterampilan kreatif dan teknis yang diperlukan dalam produksi animasi dan efek visual untuk industri film dan televisi. Mahasiswa akan mengeksplorasi seluruh proses pembuatan animasi dan permainan, dimulai dari tahap ideation, pengembangan cerita, desain karakter, hingga kemampuan untuk menghasilkan karya dengan standar internasional yang tinggi. Selain itu, mereka akan mendalami penggunaan perangkat lunak industri utama seperti Autodesk Maya dan Unreal Engine. Program ini dirancang untuk menyiapkan profesional muda agar siap berkarir dalam industri yang dinamis dan kompetitif dalam animasi dan permainan.

Roadmap to Success: Career Path in 3D Animation Production
Fast Track to International Degree