Blog

BAGIKAN

Perjalanan Memukau ke Dunia Animasi Tradisional: Keajaiban Visual dan Kreativitas Tanpa Batas

animasi tradisional

Animasi adalah bentuk media visual yang memungkinkan seseorang untuk bercerita melalui gambar-gambar bergerak. Keunikan animasi terletak pada kekuatan storytelling yang luar biasa, yang melebihi media lain seperti motion graphic atau desain grafis. 

Animasi menjadi pilihan populer dalam pembuatan film saat ini karena memberikan kreativitas tanpa batas. Selain sebagai media hiburan, animasi juga dapat dimanfaatkan dalam bidang bisnis. 

Artikel ini akan membahas mengenai animasi tradisional, teknik-teknik yang digunakan, dan bagaimana animasi ini telah menjadi bagian penting dari dunia perfilman dan hiburan. Kreativitas dalam menciptakan karakter, cerita, dan ilustrasi visual akan dijelaskan sebagai bagian dari pesona animasi tradisional. Artikel ini juga akan menggali tentang daya tarik dan nilai seni yang masih relevan hingga kini, serta mengapa animasi ini tetap diminati oleh banyak orang yang mencintai karya seni visual yang memukau.

Pengertian Animasi Tradisional

contoh animasi tradisional

Animasi tradisional, juga dikenal sebagai “traditional animation” atau CEL animation, adalah jenis animasi pertama yang ada di dunia. Dalam animasi ini, gambar-gambar dibuat secara manual atau dengan tangan menggunakan teknik gambar tangan. Pada awalnya, animasi ini dibuat di lembaran yang disebut celluloid, yaitu lembaran kertas yang transparan, yang kemudian diletakkan satu per satu untuk menciptakan efek gambar bergerak.

Proses pembuatan animasi tradisional memerlukan banyak frame, sekitar 20 frame untuk setiap animasi, dan memakan waktu serta tenaga yang besar. Gambar-gambar disusun dan diletakkan secara berurutan, sehingga ketika diputar dengan cepat, tercipta efek gerakan. Proses ini diulang berulang kali untuk menciptakan ilusi gambar bergerak yang menjadi ciri khas animasi ini.

Contoh Animasi Tradisional

Snow White and the Seven Dwarfs (1937)

Contoh animasi tradisional yang terkenal adalah film-film animasi klasik dari Walt Disney seperti “Snow White and the Seven Dwarfs” (Putri Salju dan Tujuh Kurcaci), “Cinderella” (Putri Cinderella), “The Lion King” (Singa Terakhir), dan “Beauty and the Beast” (Belle dan Si Buruk Rupa). Film-film ini dibuat dengan menggunakan teknik animasi tradisional, di mana setiap gambar dihias dan diwarnai secara manual untuk menciptakan gerakan dan ilusi visual.

Selain film-film Disney, ada juga film-film dari Studio Ghibli seperti “My Neighbor Totoro” (Totoro Si Penjaga Hutan), “Spirited Away” (Chihiro), dan “Princess Mononoke” (Putri Mononoke). Studio Ghibli dikenal karena menggunakan teknik animasi tradisional yang indah dan mendalam, dengan cerita-cerita yang menginspirasi dan menghadirkan dunia imaginatif yang kaya.

Film-film tersebut menjadi contoh penting tentang keindahan dan daya tarik animasi tradisional yang telah memikat dan menghibur penonton dari berbagai generasi.

Cara Membuat Animasi Tradisional

pembuatan animasi tradisionalMembuat animasi tradisional melibatkan serangkaian langkah yang melibatkan teknik gambar tangan dan penyusunan frame untuk menciptakan gerakan. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam pembuatannya:

  1. Ide dan Skrip: Tentukan ide cerita dan buat skrip atau storyboard untuk merencanakan adegan dan urutan animasi.
  2. Gambar: Buat gambar-gambar karakter, latar, dan elemen animasi lainnya secara manual pada lembaran kertas atau karton yang disebut cel.
  3. Pewarnaan: Warnai gambar-gambar tersebut menggunakan cat air, cat akrilik, atau pensil warna untuk memberi warna dan detail pada setiap frame.
  4. Penyusunan Frame: Susun gambar-gambar dalam urutan yang benar untuk menciptakan gerakan. Setiap gambar menunjukkan sedikit perubahan dari gambar sebelumnya.
  5. Penggabungan: Tempelkan atau fotokopikan setiap frame pada lembaran transparan (celluloid) atau menggunakan software komputer yang mendukung.
  6. Pengambilan Gambar: Lakukan pengambilan gambar frame-by-frame menggunakan kamera atau software animasi.
  7. Pengeditan: Susun dan atur urutan frame dalam editor animasi untuk menciptakan animasi yang mulus dan bergerak.
  8. Efek Suara: Tambahkan efek suara, dialog, dan musik untuk memperkuat pengalaman menonton animasi.
  9. Finishing: Pastikan animasi telah selesai dengan baik dan siap untuk diputar atau ditampilkan kepada penonton.

Membuat animasi tradisional memerlukan kesabaran, kreativitas, dan ketelitian dalam mengatur setiap frame agar menciptakan ilusi gerakan yang indah dan menarik. Meskipun memakan waktu dan usaha, hasil akhir dari animasi ini bisa menjadi karya seni yang memukau dan menginspirasi.

Setelah memahami penjelasan dan cara membuat animasi tradisional, penting juga untuk mempelajari teknik, teori, dan proses pasca produksi dalam animasi modern. Untuk itu, IDS | International Design School menyediakan Sekolah Animasi yang memungkinkan kamu mengembangkan kemampuan animasimu. 

Selain itu, kamu juga memiliki kesempatan untuk melanjutkan kuliah animasi ke JMC Academy dan Griffith University di Australia atau UCA dan Teesside University melalui International Pathway Program dengan biaya yang lebih terjangkau. Dengan demikian, kamu dapat memperluas wawasan dan keterampilan dalam dunia animasi, serta membuka peluang karir yang lebih luas di industri kreatif.

College Program

How to Start Your Career in Animation & Game Industry
Fast Track to International Degree