Blog

BAGIKAN

Daftar Film Animasi Pemenang Piala Oscar

film animasi pemenang oscar

Film animasi merupakan jenis film yang menggabungkan berbagai gambar atau ilustrasi untuk menciptakan ilusi gerakan. Proses pembuatannya melibatkan penggambaran setiap adegan secara berurutan dalam bentuk gambar atau frame, kemudian frame-frame tersebut diputar dengan kecepatan tinggi sehingga menciptakan pergerakan yang mulus dan menghasilkan aksi bergerak yang menyerupai dunia nyata. 

Film animasi disukai semua kalangan karena memiliki daya tarik khas, seperti dunia imaginatif dan karakter unik. Kreativitas visualnya memukau, berikan pengalaman menonton berbeda dari live-action. Film animasi menyenangkan dan menghibur, sampaikan pesan moral, dan inspirasi. Tidak terbatas budaya, teknologi animasi semakin canggih dan beragam genre menawarkan sesuatu untuk semua orang. 

Film animasi juga hadirkan nostalgia dan kenangan, menghubungkan penonton dengan masa kecil mereka. Alasan ini membuat animasi menjadi pilihan favorit masyarakat, menjadi simbol budaya pop Jepang, dan menginspirasi jutaan orang di seluruh dunia. Perkembangan teknologi juga berdampak pada industri animasi global.

Beberapa film animasi telah meraih Piala Oscar karena kualitas, alur cerita menarik, dan visualisasi yang memukau. Pemenang Oscar dalam kategori film animasi adalah pilihan hiburan yang tepat untuk menghibur orang yang ingin melepaskan penat dan stres. 

Film animasi ini tetap digemari sepanjang masa dan cocok disaksikan bersama keluarga, anak-anak, ponakan, atau sahabat. Dengan pesan moral yang disampaikan, film animasi memberikan pengalaman menonton yang menyenangkan dan bernilai edukatif. 

Sejumlah film animasi telah memenangkan Piala Oscar dalam kategori Best Animated Feature sejak kategori tersebut pertama kali diperkenalkan pada tahun 2002. Lalu apa sajakah film animasi pemenang piala oscar? Berikut beberapa film animasi pemenang Piala Oscar, Yuk simak penjelasannya.

  1. Finding Nemo (2003) – Karya sutradara: Andrew Stanton

nemo

Finding Nemo adalah film animasi komputer yang dirilis pada tahun 2003 oleh Pixar Animation Studios dan didistribusikan oleh Walt Disney Pictures. Film ini disutradarai oleh Andrew Stanton dan menjadi salah satu film animasi terkenal yang memenangkan Piala Oscar.

Cerita Finding Nemo berfokus pada petualangan seekor ikan badut bernama Marlin yang mencari putranya yang hilang, Nemo. Nemo ditangkap oleh seorang penyelam dan dibawa ke sebuah akuarium. Bersama dengan Dory, ikan badut dengan ingatan pendek, Marlin melakukan perjalanan melintasi lautan luas untuk menyelamatkan Nemo.

Film ini menonjolkan pesan tentang kekuatan cinta keluarga, persahabatan, dan menghadapi ketakutan. Finding Nemo menarik perhatian penonton dengan animasi yang indah, karakter yang menggemaskan, dan kisah petualangan yang mengasyikkan, menjadikannya salah satu film animasi paling ikonik dan disukai oleh berbagai kalangan penonton.

  1. The Incredibles (2004) – Karya sutradara: Brad Bird

The Incredibles

The Incredibles adalah film animasi komputer yang dirilis pada tahun 2004 oleh Pixar Animation Studios dan didistribusikan oleh Walt Disney Pictures. Film ini disutradarai oleh Brad Bird dan menjadi salah satu film animasi populer yang mendapat sambutan positif dari kritikus dan penonton.

Cerita The Incredibles berlatar di dunia di mana para pahlawan super telah dilarang beraksi karena masalah keamanan. Pahlawan super bernama Bob Parr atau Mr. Incredible dan istrinya Helen Parr atau Elastigirl harus menghadapi tantangan baru dalam hidup mereka ketika mereka pensiun dari kehidupan pahlawan dan hidup sebagai keluarga biasa dengan tiga anak mereka yang memiliki kekuatan super.

Film ini menonjolkan tema keluarga, keberanian, dan penerimaan diri. Dengan animasi yang menakjubkan, aksi seru, dan komedi yang menghibur, The Incredibles berhasil mencuri hati penonton dan menjadi salah satu film animasi terbaik dalam industri perfilman.

  1. Ratatouille (2007) – Karya sutradara: Brad Bird

Ratatouille

Ratatouille adalah film animasi komputer yang dirilis pada tahun 2007 oleh Pixar Animation Studios dan didistribusikan oleh Walt Disney Pictures. Film ini disutradarai oleh Brad Bird dan Jan Pinkava. Ratatouille menghadirkan cerita yang unik dan menarik tentang keberanian, impian, dan keajaiban gastronomi.

Cerita berpusat pada seekor tikus bernama Remy yang memiliki hasrat besar dalam memasak dan cita rasa yang luar biasa. Dia berusaha mengatasi stereotip tikus sebagai hewan kotor dan mencoba mewujudkan mimpinya menjadi seorang koki di restoran terkenal di Paris. Remy bermitra dengan seorang pemuda bernama Linguini untuk mencapai tujuannya.

Film ini menampilkan visual yang mengagumkan, karakter-karakter yang menggemaskan, dan pesan moral tentang mengikuti impian dan menjalani hidup dengan keberanian. Ratatouille berhasil meraih kesuksesan di pasar dan mendapatkan banyak pujian dari kritikus serta meraih beberapa penghargaan termasuk Academy Award untuk kategori Best Animated Feature.

  1. Up (2009) – Karya sutradara: Pete Docter

up

Up adalah film animasi komputer yang dirilis pada tahun 2009 oleh Pixar Animation Studios dan didistribusikan oleh Walt Disney Pictures. Film ini disutradarai oleh Pete Docter dan co-directed oleh Bob Peterson. Up adalah salah satu film animasi yang paling diakui secara kritis dan juga sukses secara komersial.

Cerita Up berpusat pada seorang pria tua bernama Carl Fredricksen, seorang mantan petualang yang bersemangat untuk mengunjungi tempat yang selalu diimpikannya, yaitu Paradise Falls. Setelah kehilangan istrinya yang dicintainya, Ellie, Carl memutuskan untuk mewujudkan impian mereka dengan cara yang tidak biasa. Ia mengikat ribuan balon ke rumahnya dan terbang ke langit mengarungi perjalanan epik ke tanah legendaris tersebut.

Up menarik perhatian penonton dengan cerita yang emosional dan penuh makna, menghadirkan petualangan dan persahabatan yang mengharukan. Film ini berhasil meraih kesuksesan komersial dan kritis, serta memenangkan Academy Award untuk kategori Best Animated Feature.

  1. Toy Story 3 (2010) – Karya Sutradara: Lee Unkrich

toy story

Toy Story 3 adalah film animasi pemenang Piala Oscar yang dirilis pada tahun 2010 oleh Pixar Animation Studios dan didistribusikan oleh Walt Disney Pictures. Film ini merupakan sekuel dari film-film sebelumnya, yaitu Toy Story (1995) dan Toy Story 2 (1999).

Cerita Toy Story 3 melanjutkan petualangan mainan-mainan hidup yang ditinggalkan oleh pemilik mereka, Andy, yang sekarang sudah tumbuh dewasa. Mainan-mainan ini secara tidak sengaja tersandung pada petualangan yang tak terduga ketika mereka akhirnya berakhir di taman bermain Sunnyside. Namun, mereka menemukan bahwa kehidupan di taman bermain bukanlah seperti yang mereka bayangkan, dan mereka harus bersama-sama mencari cara untuk kembali ke rumah.

Film ini berhasil mendapatkan pujian luas dari kritikus dan penonton, menghadirkan cerita yang menyentuh dan penuh emosi. Toy Story 3 juga sukses secara komersial dan dinominasikan untuk beberapa penghargaan, termasuk Academy Award untuk kategori Best Picture, menjadikannya film animasi pertama yang mendapatkan nominasi tersebut.

  1. Frozen (2013) – Karya sutradara: Chris Buck, Jennifer Lee

frozen

Frozen adalah film animasi pemenang Piala Oscar yang dirilis pada tahun 2013 oleh Walt Disney Animation Studios. Film ini menjadi fenomenal dan menjadi salah satu film animasi paling sukses dalam sejarah perfilman. Disutradarai oleh Chris Buck dan Jennifer Lee, Frozen mengisahkan kisah saudara perempuan Anna dan Elsa, di mana Elsa memiliki kekuatan sihir es yang dia sembunyikan dari dunia.

Ketika kekuatannya terungkap dan membekukan kerajaan Arendelle, Elsa pergi ke gunung untuk hidup dalam pengasingan. Anna berusaha menyelamatkan kerajaan dan membawa kembali Elsa. Film ini menghadirkan cerita penuh emosi tentang cinta saudara, persahabatan, dan penerimaan diri.

Frozen dikenal dengan lagu tema Let It Go, yang menjadi sangat populer dan memenangkan Academy Award untuk Best Original Song. Film ini meraih banyak penghargaan dan menjadi film animasi dengan pendapatan tertinggi di masa itu, serta menginspirasi sekuel dan berbagai produk turunan.

  1. Inside Out (2015) – Karya sutradara: Pete Docter

insideout2-xlarge

Inside Out adalah film animasi komputer yang dirilis pada tahun 2015 oleh Pixar Animation Studios dan didistribusikan oleh Walt Disney Studios Motion Pictures. Disutradarai oleh Pete Docter, film ini menjadi sangat populer dan mendapat banyak pujian dari kritikus dan penonton.

Inside Out mengisahkan tentang perasaan-perasaan dalam pikiran seorang anak perempuan bernama Riley. Perasaan-perasaan ini diwujudkan menjadi karakter-karakter antropomorfik: Joy (Kegembiraan), Sadness (Kesedihan), Fear (Ketakutan), Anger (Kemarahan), dan Disgust (Rasa Jijik). Ketika Riley pindah ke kota baru, perasaan-perasaan ini berusaha untuk menyesuaikan diri dengan perubahan dalam hidupnya.

Film ini menghadirkan cerita yang mendalam dan emosional tentang kompleksitas emosi manusia, dan bagaimana emosi-emosi tersebut berinteraksi untuk membentuk kepribadian dan pengalaman hidup seseorang. Inside Out dinominasikan untuk beberapa penghargaan dan memenangkan Academy Award untuk Best Animated Feature.

  1. Coco (2017) – Karya sutradara: Lee Unkrich, Adrian Molina

coco

Coco adalah film animasi musikal yang diproduksi oleh Pixar Animation Studios dan dirilis pada tahun 2017 oleh Walt Disney Pictures. Film ini disutradarai oleh Lee Unkrich dan Adrian Molina.

Coco mengisahkan tentang Miguel, seorang anak lelaki yang bercita-cita menjadi seorang musisi, namun keluarganya melarangnya berhubungan dengan musik. Dalam upaya untuk membuktikan bakatnya, Miguel secara tak sengaja masuk ke Tanah Orang Mati (Land of the Dead) pada hari perayaan Día de Muertos (Hari Raya Semua Orang Mati) di Meksiko. Di sana, ia bertemu dengan arwah-arwah keluarganya yang telah meninggal dan mengeksplorasi rahasia keluarganya yang terkait dengan sejarah musik mereka.

Coco mendapat pujian atas ceritanya yang emosional, visualnya yang memukau, serta musik dan lagu-lagu yang menyentuh hati. Film ini meraih kesuksesan besar dan memenangkan Academy Award untuk Best Animated Feature dan Best Original Song (untuk lagu Remember Me). Coco juga menjadi film animasi dengan tema Día de Muertos yang memberikan penghargaan terhadap budaya dan tradisi Meksiko dengan indah dan mengharukan.

Film-film animasi yang berhasil meraih penghargaan tersebut telah mengukir prestasi karena kualitas cerita, animasi, dan pencapaian artistik yang luar biasa.

Kualitas cerita dari setiap film tersebut menghadirkan alur yang menarik, mengajak penonton dalam perjalanan emosional yang mendalam, dan menyampaikan pesan moral yang bermakna. Dalam setiap film, karakter-karakter yang unik dan menggemaskan dibangun dengan baik, sehingga penonton mudah terhubung dengan perjalanan dan konflik mereka.

Animasi dalam film-film ini menampilkan visualisasi yang memukau dan detail yang mengagumkan. Teknik animasi yang canggih memungkinkan penghidupan karakter yang realistis dan efek-efek yang menakjubkan, menciptakan dunia yang penuh fantasi dan mengagumkan.

Pencapaian artistik seperti musik, skor, dan tata artistik memberikan dimensi ekstra pada setiap film, meningkatkan pengalaman menonton secara keseluruhan. Film-film ini menghadirkan kisah yang menghibur dan menyentuh hati penonton dari berbagai usia, dan juga memberikan inspirasi serta makna yang mendalam bagi para penonton.

Yuk belajar animasi di IDS | International Design School!

banner college

IDS adalah pilihan yang tepat untuk belajar animasi karena mereka menawarkan program Digital Animation & Games yang komprehensif dan berfokus pada pengembangan kemampuan kreatif dan teknis dalam produksi animasi dan efek visual. Mahasiswa akan dipersiapkan untuk industri film dan televisi dengan mempelajari proses pembuatan animasi dan game dari tahap ide, storytelling, hingga desain karakter.

Program ini mengajarkan perangkat lunak industri terkemuka seperti Autodesk Maya & Unreal untuk animasi dan game, serta Pixologic ZBrush untuk digital sculpting. Selain itu, mahasiswa juga akan menguasai berbagai perangkat lunak Adobe seperti Substance, Photoshop, Illustrator, Premiere Pro, dan After Effects.

Dengan fokus pada standar internasional, IDS memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk menciptakan hasil karya yang berkualitas tinggi dan mempersiapkan mereka menjadi profesional yang berkompeten di industri animasi dan efek visual.

College Program

How to Start Your Career in Animation & Game Industry
Fast Track to International Degree