Blog

BAGIKAN

Menjadi Animator Video Game: Langkah-langkah dan Keahlian yang Dibutuhkan

Animator Asal Indonesia

Apakah kamu menyukai video game dan animasi? Berikut adalah langkah-langkah yang perlu kamu ambil untuk memulai karier menjadi animator video game.

Pernahkah kamu penasaran tentang bagaimana rumput bergerak atau angin bertiup dalam video game? Atau bagaimana monster mekanis dengan ratusan komponen dibuat? Ketika kita bermain video game, sebagian besar dari pengalaman itu adalah tentang animasi, yang merupakan proses menghidupkan seni dengan merencanakan gerakan subjek secara cermat.

Jadi, bagaimana sebenarnya animator video game melakukan ini? Ada banyak jenis perangkat lunak yang dapat digunakan untuk menentukan apakah suatu karya harus 2D atau 3D, dan untuk mengembangkan cara yang sesuai untuk menganimasikan subjek dalam permainan secara keseluruhan. Ini adalah proses yang menggabungkan unsur kreatif dan teknis, dan ada berbagai jalan yang dapat diambil dalam mengejar karier di bidang ini.

Memulai karier di bidang animasi video game adalah langkah yang menarik, tetapi juga memerlukan komitmen, kerja keras, dan pemahaman tentang industri ini. Berikut beberapa tips untuk memulai karier sebagai animator video game:

  1. Pelajari Dasar Animasi:

teknologi terbaru dalam dunia animasi

Langkah pertama dalam memulai karier di bidang animasi video game adalah memahami dasar-dasar animasi. Ini adalah fondasi yang sangat penting karena akan membantu kamu menciptakan animasi yang menghidupkan karakter dan objek dalam permainan. Berikut penjelasan lebih rinci tentang prinsip-prinsip dasar animasi yang perlu dipahami:

  1. Timing (Waktu): Prinsip ini berkaitan dengan bagaimana kamu mengatur waktu pergerakan dalam animasi. Ini mencakup kecepatan, durasi, dan penundaan dalam gerakan. Misalnya, karakter yang berlari akan memiliki waktu yang berbeda dalam setiap langkahnya.
  2. Spacing (Ruangan): Spacing berkaitan dengan seberapa jauh atau dekat objek atau karakter bergerak dari satu frame ke frame berikutnya dalam animasi. Ini memengaruhi perasaan kecepatan dan halusnya gerakan.
  3. Squash and Stretch (Merenggang dan Mengecil): Prinsip ini mengacu pada konsep merenggangkan dan mengencangkan objek atau karakter saat mereka bergerak. Hal ini memberikan ilusi elastisitas dan mengikuti hukum fisika.
  4. Anticipation (Antisipasi): Ini adalah prinsip di mana kamu mempersiapkan penonton untuk gerakan utama dengan gerakan kecil yang sebelumnya. Misalnya, karakter yang melompat mungkin melakukan gerakan ke bawah sebelum melompat ke atas.

Memahami prinsip-prinsip ini membantu kamu menciptakan animasi yang realistis dan dinamis. kamu dapat belajar tentang prinsip-prinsip ini melalui berbagai sumber, termasuk:

  • Buku tentang Animasi: Banyak buku yang membahas prinsip-prinsip animasi, termasuk contoh-contoh visual dan latihan-latihan untuk mempraktikkannya.
  • Kursus Online: Ada banyak kursus online yang menawarkan pelajaran tentang dasar-dasar animasi. Mereka seringkali mencakup tutorial video, latihan interaktif, dan umpan balik dari instruktur.
  • Sumber Daya Online: Ada juga banyak sumber daya online seperti artikel, blog, dan forum yang dapat membantu kamu memahami prinsip-prinsip animasi.
  • Software Animasi: Saat kamu mulai menggunakan perangkat lunak animasi seperti Autodesk Maya atau Blender, kamu dapat mengeksplorasi prinsip-prinsip ini secara praktis melalui proyek animasi kamu sendiri.

Penting untuk terus berlatih dan menciptakan animasi untuk memperkuat pemahaman kamu tentang prinsip-prinsip animasi ini. Semakin kamu memahaminya, semakin baik kamu akan menjadi animator video game yang berpengalaman.

  1. Kuasai Perangkat Lunak:

Sekolah animasi di dunia

Animasi video game sering melibatkan perangkat lunak seperti Autodesk Maya, Blender, atau Unity. kamu perlu menguasai salah satu atau beberapa dari perangkat lunak ini agar dapat membuat animasi yang berkualitas.

  1. Bangun Portofolio:

Sekolah Animasi

Buatlah portofolio animasi yang mencakup berbagai jenis animasi, seperti karakter, objek, atau lingkungan. Portofolio yang kuat akan membantu kamu memasuki industri ini

  1. Bergabung dengan Komunitas:

komunitas

Bergabunglah dengan komunitas animasi video game, baik secara online maupun offline. Ini dapat membantu kamu membangun jaringan kontak, mendapatkan saran dari profesional yang lebih berpengalaman, dan menemukan peluang kerja.

  1. Pahami Gaya dan Genre:

Animasi

Setiap permainan memiliki gaya dan genre animasi yang berbeda. Pahami gaya animasi yang sesuai dengan jenis permainan yang kamu minati. Sebagai contoh, permainan aksi mungkin memiliki animasi yang berbeda dengan permainan puzzle.

  1. Terus Belajar dan Berkembang:

Program Studi Animasi

Dunia animasi terus berkembang, jadi penting untuk terus belajar dan mengikuti perkembangan terbaru. Ambil kursus tambahan, ikuti seminar, dan tingkatkan keterampilan kamu secara terus-menerus.

  1. Cari Peluang Magang:

Animasi Pemula

Magang dapat memberimu pengalaman praktis dan menghubungkan kamu dengan profesional di industri ini. Cari peluang magang di studio permainan atau perusahaan animasi.

  1. Ajukan Lamaran Pekerjaan:

lamar pekerjaan

Setelah kamu merasa siap, mulailah mencari pekerjaan dalam industri animasi video game. Kirimkan lamaran pekerjaan dan tunjukkan portofolio kamu kepada perusahaan yang kamu minati.

  1. Bersabar dan Bertekad:

motivasi kerja

Industri animasi video game kompetitif, jadi bersabarlah dalam mencari pekerjaan pertama kamu. Teruskan mencari peluang dan tetap bertekad untuk mencapai tujuan kamu.

  1. Jaga Kreativitas:

Jurusan Animasi

Terakhir, jangan lupakan kreativitas kamu. Animasi adalah seni, jadi selalu pertahankan hasrat dan visi kamu dalam pekerjaan kamu.

Dengan ketekunan dan dedikasi, kamu dapat memulai dan membangun karier yang sukses dalam animasi video game.

Yuk belajar animasi di IDS | International Design School!

banner college

IDS adalah pilihan yang tepat untuk belajar animasi karena mereka menawarkan program Digital Animation & Games yang komprehensif dan berfokus pada pengembangan kemampuan kreatif dan teknis dalam produksi animasi dan efek visual. Mahasiswa akan dipersiapkan untuk industri film dan televisi dengan mempelajari proses pembuatan animasi dan game dari tahap ide, storytelling, hingga desain karakter.

Program ini mengajarkan perangkat lunak industri terkemuka seperti Autodesk Maya & Unreal untuk animasi dan game, serta Pixologic ZBrush untuk digital sculpting. Selain itu, mahasiswa juga akan menguasai berbagai perangkat lunak Adobe seperti Substance, Photoshop, Illustrator, Premiere Pro, dan After Effects.

Dengan fokus pada standar internasional, IDS memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk menciptakan hasil karya yang berkualitas tinggi dan mempersiapkan mereka menjadi profesional yang berkompeten di industri animasi dan efek visual.

College Program

How to Start Your Career in Animation & Game Industry
Fast Track to International Degree