Blog

BAGIKAN

Museum Terbuka: Street Art sebagai Pameran Seni Publik yang Berjalan

street art

Street Art atau seni jalanan, diakui sebagai salah satu gerakan seni terbesar, telah meraih popularitas yang signifikan dan terus berkembang sebagai bentuk seni yang dinamis. Karya seni jalanan secara utamanya muncul di wilayah perkotaan dan lokasi publik, seperti dinding eksterior bangunan, jalan layang, dan jembatan, memberikan kontribusi besar dalam membentuk pandangan masyarakat terhadap berbagai lingkungan dan kota di seluruh dunia. 

Lebih dari sekadar ekspresi estetika, seni jalanan sering kali menjadi cermin bagi isu-isu politik dan sosial, mengambil bentuk ragam dari label semprotan, stiker, hingga rajutan serat yang memeluk tiang telepon, bahkan mencapai ketinggian monumental dalam lukisan mural yang melibatkan seluruh struktur bangunan. Dalam cakupannya yang luas, seni jalanan memiliki keterkaitan yang signifikan dengan seni grafiti, membentuk narasi visual yang memperkaya dan memperluas makna di balik setiap karya yang dihasilkan.

Sejarah Street Art

sejarah street art

Praktik melukis dan menggambar pada permukaan alami telah menjadi bagian dari sejarah manusia sejak zaman prasejarah. Dulu, cetakan tangan dan lukisan yang menggambarkan kehidupan berburu menghiasi dinding gua, menciptakan simbol-simbol visual yang tidak hanya mencerminkan seni, tetapi juga membangkitkan kemakmuran dan persatuan dalam komunitas manusia yang lebih kecil. Namun, apa yang kita kenal sebagai seni jalanan hari ini memiliki akar yang berbeda, muncul dari zaman modern dan terinspirasi oleh peristiwa-peristiwa khusus dalam sejarah perkotaan.

Titik awalnya dapat ditelusuri kembali ke perang geng di Kota New York pada tahun 1920-an dan 1930-an, di mana label berbasis nama dan grafiti primitif mulai memenuhi jalanan, menjadi simbol teritorial geng yang menguasai wilayah tertentu. Fenomena ini diiringi oleh perkembangan seni mural di kota-kota metropolitan California Selatan, menciptakan iklim perkotaan yang memfasilitasi perkembangan seni jalanan.

Asal usul seni jalanan yang secara mendalam didokumentasikan terletak di Philadelphia, terutama di Kota New York. Pada tahun 1960-an, New York menghadapi masa-masa sulit dan hampir bangkrut. Area yang luas dengan gedung-gedung terbengkalai, lahan kosong, pabrik-pabrik yang ditutup, dan lokasi konstruksi menjadi kanvas bagi kelompok anak-anak kreatif, terutama di Spanish Harlem. Mereka memulai dengan tanda tangan sederhana dan berkembang menjadi seni mural yang mencakup seluruh gerbong kereta bawah tanah, menciptakan karya seni yang membangkitkan semangat dan membawa kehidupan baru ke tengah-tengah keterpurukan urban.

Zaman Keemasan New York

zaman keemasan new york

Di pertengahan tahun 1970-an, terjadi evolusi gaya dalam seni jalanan ketika banyak seniman terkemuka mulai menuliskan nama panggilan dan alias mereka dengan pendekatan yang unik dan desain orisinal, bersaing untuk mendapatkan perhatian yang lebih besar. Saat itulah, hanya beberapa seniman yang secara aktif mengabadikan proses kreatif dan momen awal dalam komunitas seni jalanan. Martha Cooper, seorang fotografer, muncul sebagai salah satu tokoh yang sangat dihormati yang berhasil melakukannya. Pada tahun 1970-an, Cooper mulai mendokumentasikan dunia seni jalanan dan seniman jalanan di New York, membuat kontribusi yang signifikan dengan merilis bukunya berjudul “Subway Art” pada awal tahun 1980-an. Edisi tipis paperback karya Cooper dengan cepat menjadi panduan gaya bagi penulis kereta api dan seniman grafiti, tidak hanya di Amerika Serikat tetapi juga di Eropa.

Pada dekade 1980-an, seni jalanan dan grafiti mulai merambah ke dalam galeri seni dan museum. Seniman-seniman seperti Keith Haring dan Jean-Michel Basquiat dari dunia seni jalanan New York memberikan kredibilitas pada seni jalanan, mengangkat karya mereka dari lingkup jalanan kota ke panggung dunia seni rupa. Dengan demikian, seni jalanan memperoleh pengakuan sebagai fenomena budaya dan mendapatkan tempat tetap dalam dunia seni, meskipun praktik semacam itu masih dianggap ilegal di banyak kota di seluruh dunia. Transformasi ini mencerminkan perjalanan panjang seni jalanan, dari rebellious dan marginal, hingga diakui sebagai bagian integral dari warisan budaya dan artistik yang lebih besar.

Tema & Teknik Street Art

teknik street art

Dikenal karena kecerdasan dan keunikan ekspresinya, Seni Jalanan melampaui batasan grafiti tradisional dan cat semprot dengan mempersembahkan beragam tema dan teknik yang mengesankan.

Tema:

Meskipun kadang-kadang mengandung unsur humor, seni jalanan seringkali merupakan manifestasi teritorial dan pemberontakan. Di balik citra pemberontakan tersebut, seni jalanan sering kali menjadi medium untuk menyampaikan pesan sosial atau politik yang merangsang diskusi dan reaksi. Aktivisme yang menyertai seni jalanan menciptakan kesadaran seputar isu-isu sosial dan lingkungan yang mendesak, menjadikan seni jalanan sebagai bentuk ekspresi yang mendalam dan bermakna.

Teknik:

Keragaman teknik dalam seni jalanan memberikan kekayaan visual yang luar biasa. Meskipun penggunaan cat aerosol masih menjadi pilihan umum untuk karya yang cepat dan mencolok, seni jalanan tidak terbatas pada media tersebut. Selain cat dan spidol, seniman jalanan kreatif menggunakan berbagai bahan dan media, termasuk stencil, stiker, poster, tekstil, lampu LED, mosaik, hingga proyeksi video. Yarnbombing, sebagai contoh fenomena baru dalam seni jalanan, melibatkan penggunaan benang atau serat rajutan yang dihadirkan dalam warna-warni, menciptakan efek visual yang unik dan memberikan dimensi baru pada kreativitas seniman jalanan. Dengan demikian, seni jalanan terus berkembang dan berinovasi, menciptakan panorama artistik yang kaya dan dinamis di ruang urban.

Graffiti vs Street Art

grafitti vs street art

Menarik garis batas antara grafiti dan seni jalanan dapat menjadi suatu tantangan yang rumit. Perbedaan paling mencolok di antara keduanya terletak pada niat di balik karya tersebut. Sementara seni jalanan seringkali dipesan atau diminta untuk mempercantik suatu area, grafiti cenderung dikenai sanksi dan sering dianggap sebagai tindakan vandalisme oleh pemerintah kota. Pembuatan grafiti sering kali menimbulkan ketegangan antara seniman dan otoritas kota yang melihatnya sebagai pelanggaran terhadap properti umum.

Ciri pembeda lainnya adalah unsur-unsur yang terkandung dalam karya seni tersebut. Seni jalanan cenderung memiliki hubungan erat dengan desain grafis dan lebih fokus pada pencitraan visual. Sebaliknya, grafiti selalu menampilkan subjek berbasis teks dalam bentuk penandaan dan penulisan huruf yang khas. Pada dasarnya, seni jalanan melibatkan kreativitas dalam bentuk visual yang menciptakan pengalaman estetika yang lebih luas, sementara grafiti seringkali memusatkan perhatian pada pesan yang disampaikan melalui tulisan dan huruf yang dihasilkan.

Tidak hanya itu, seni grafiti secara historis terkait erat dengan subkultur hip hop dan punk, mencerminkan bentuk pemberontakan dan identitas unik yang telah mengakar kuat dalam sejarah seni jalanan. Sebagai ekspresi subkultur, graffiti sering dianggap sebagai medium yang memprotes dan memberontak, mempertahankan esensi pemberontakan yang telah lama melekat pada seni jalanan.

Artis Street Art Paling Terkenal

Berikut adalah beberapa seniman jalanan paling terkenal di masa lalu dan seniman jalanan paling berpengaruh saat ini.

1. Banksy

bansky

Banksy, seniman stensil yang identitasnya tetap misterius, meraih ketenaran internasional melalui karyanya yang kontroversial di jalanan Bristol pada tahun 1990an. Fenomena dunia, Banksy terkenal dengan pesan-pesan subversifnya yang tersebar di seluruh dunia. Kejeniusan seninya mencapai puncaknya dalam lelang yang ikonik, ketika lukisannya “Gadis dengan Balon” hancur dengan sendirinya setelah terjual seharga lebih dari satu juta dolar di Sotheby.

2. Keith Haring

keith haring

Keith Haring memainkan peran kunci dalam kebangkitan seni jalanan New York pada tahun 1980-an. Melalui lukisan dan gambar yang terinspirasi grafiti, Haring membantu meruntuhkan batasan antara budaya jalanan dan seni tinggi. Dengan gambar kereta bawah tanahnya yang khas, Haring membawa seni jalanan ke sorotan, mengomentari isu-isu seperti kecanduan narkoba, seksualitas, perang, dan kekuasaan.

3. Jean-Michel Basquiat

jean-michel basquiat

Lahir di keluarga imigran dari Puerto Rico dan Haiti, Basquiat memulai karyanya di jalanan New York sebelum menjadi salah satu eksponen seni visual terhebat dalam sejarah seni Afrika Amerika. Berkolaborasi dengan Andy Warhol, Basquiat mengeksplorasi kesejarahan dan budaya dalam karya-karyanya, memberikan kontribusi signifikan pada perkembangan seni jalanan dan abstrak.

4. CornBread

Darryl McCray

Dikenal sebagai penulis dan seniman graffiti pertama di dunia, CornBread (Darryl McCray) adalah figur sentral dalam memperkenalkan seni grafiti ke dunia kontemporer. Mulai berkarya pada 1960 an, dia menjadi ikon grafiti dan juga berperan sebagai pembicara publik dan advokat pemuda.

5. Shepard Fairey

Shepard Fairey

Shepard Fairey, pendiri merek OBEY dan seniman jalanan kontemporer Amerika, dikenal melalui karya stensil, mural, dan desain grafisnya. Dia mencapai ketenaran internasional melalui logo kampanye “Harapan” untuk Barack Obama pada tahun 2008.

6. Lady Pink

lady pink

Sebagai pelukis, muralis, dan penulis grafiti, Lady Pink adalah tokoh kultus dalam seni jalanan tahun 1980-an. Mendapatkan perhatian pertamanya pada akhir 1970-an, Lady Pink menggunakan grafiti sebagai tindakan pemberdayaan perempuan dan terus berkembang sebagai seniman, menciptakan karya-karya monumental di seluruh New York.

7. Blu

blu

Blu, seniman jalanan asal Italia, dikenal dengan proyek ambisius dan mural berskala epik yang bermuatan politik. Salah satu karyanya yang paling terkenal adalah MUTO, perpaduan seni jalanan dan animasi stop-motion. Pada tahun 2016, Blu secara kontroversial menghapus muralnya yang berusia 20 tahun sebagai protes terhadap penindasan budaya anak muda di Bologna.

Masing-masing seniman ini telah meninggalkan jejaknya dalam sejarah seni jalanan, menciptakan karya yang tidak hanya memengaruhi gerakan seni tersebut tetapi juga menimbulkan dampak pada budaya populer dan pemahaman kita tentang seni modern.

Ingin belajar mengenai desain grafis? Ayo ikuti Program Digital Design & Illustration di IDS Education!

College BTEC

Mengapa memilih IDS sebagai tempat belajar desain? Karena dalam Program Digital Design & Illustration kami, kamu akan belajar untuk menggabungkan pemikiran kreatif, estetika desain, pembuatan ilustrasi, dan strategi komunikasi guna menciptakan karya desain unggul yang sesuai dengan kebutuhan pasar.

Kurikulum kami difokuskan pada aspek-aspek penting seperti tipografi, fotografi, ilustrasi, komposisi, dan pemahaman tentang pemanfaatan warna. Kami juga memberikan penekanan pada desain berbasis pengguna, termasuk design thinking, UI & UX. Kamu akan dibimbing dalam mengembangkan ide, merancang, dan menerapkan solusi desain yang efisien dan sesuai dengan kebutuhan klien.

Tidak hanya itu, IDS juga memberikan pemahaman yang mendalam mengenai kebutuhan bisnis, sehingga kamu siap untuk berkarir di berbagai sektor industri kreatif maupun lingkungan startup. Bergabunglah dengan kami untuk mengasah bakat dan pengetahuan kamu dalam dunia desain digital yang dinamis.

Roadmap to Success: Career Path in 3D Animation Production
Fast Track to International Degree