Blog

BAGIKAN

Ancaman Keamanan Jaringan yang Semakin Marak: Tips Mencegah dan Mengatasi Serangan Siber di Lingkungan Bisnis

Ancaman Keamanan di Lingkungan Bisnis

Ancaman terhadap keamanan jaringan selalu mengintai perangkat kita tanpa disadari. Semua jaringan komputer rentan terhadap berbagai serangan siber berbahaya. Tidak jauh beda dengan dunia nyata, dunia maya pun penuh dengan bahaya yang dapat mengancam keamanan sebuah jaringan komputer.

Ancaman terhadap jaringan komputer tidak terbatas pada satu atau dua jenis saja. Ada banyak bentuk bahaya siber yang dapat mengancam keamanan jaringan dan juga keselamatan penggunanya di dunia nyata. Banyak kasus ancaman siber yang menyebabkan kerugian materi dan dampak negatif pada kesejahteraan mental penggunanya.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengenali berbagai jenis ancaman siber dan memahami cara melindungi keamanan jaringan komputer. Upaya meningkatkan keamanan jaringan internet juga harus dilakukan agar ancaman tersebut dapat diminimalkan.

Ancaman Keamanan Jaringan

ancaman keamanan jaringan

Banyak bisnis di Indonesia belum menjadikan keamanan jaringan sebagai prioritas utama. Sebagian besar bisnis baru hanya akan menganggap pentingnya keamanan jaringan setelah mereka mengalami dampaknya; seperti kebocoran data atau penurunan penjualan karena kehilangan kepercayaan dari pelanggan.

Dampak dari ancaman keamanan jaringan terhadap bisnis nyata dan serius. Berdasarkan banyak studi, mengabaikan keamanan jaringan dapat menyebabkan kerugian finansial bagi perusahaan hingga jutaan dolar.

Kerugian finansial tersebut dapat meningkat secara drastis jika perusahaan terlambat mendeteksi dan mengatasi masalah keamanan. Rata-rata, serangan yang tidak terdeteksi selama lebih dari 200 hari dapat merugikan perusahaan sekitar 4 juta dolar, sedangkan serangan yang dideteksi dalam waktu kurang dari 200 hari dapat menyebabkan kerugian hingga 3 juta dolar.

Tidak hanya dari sisi biaya teknis, perusahaan juga harus menghadapi biaya tambahan untuk menginformasikan kerusakan pada sistem jaringan mereka. Selain itu, perusahaan mungkin juga harus mengganti rugi kepada pelanggan yang terdampak oleh kebocoran data.

Pada titik ini, penggunaan sistem Proteksi Siber (Cyber Protection) dapat menjadi pilihan yang lebih ekonomis dibandingkan dengan menghadapi dampak kerugian tersebut. Oleh karena itu, sangat penting bagi pemilik bisnis untuk memahami ancaman keamanan jaringan dan mengambil langkah-langkah untuk melindungi bisnis mereka.

Apa Saja Jenis Ancaman Keamanan Jaringan?

jenis ancaman keamanan jaringan

Ancaman terhadap keamanan jaringan umumnya muncul dalam bentuk usaha sabotase atau pencurian data pada jaringan komputer. Ancaman ini datang dari pelaku kejahatan siber yang memiliki motif dan tujuan tertentu. Mereka berupaya untuk menyusup ke dalam jaringan Kamu dan mencoba menyabotase jaringan komputer sehingga tidak dapat diakses.

Ancaman keamanan ini bisa mengambil berbagai bentuk dan tidak hanya terbatas pada kode berbahaya seperti virus atau trojan horse. Selain itu, ancaman tersebut juga bisa mempengaruhi fisik atau perangkat keras (hardware) dari komputer Kamu. Untuk lebih memahami, berikut adalah beberapa jenis ancaman yang dapat muncul dalam sebuah jaringan komputer.

Ada berbagai jenis ancaman keamanan jaringan yang dapat mengancam integritas dan kerahasiaan data dalam suatu sistem. Beberapa di antaranya meliputi:

  1. Malware: Merupakan perangkat lunak berbahaya yang mencakup virus, worm, trojan horse, ransomware, spyware, dan lainnya. Malware dirancang untuk merusak sistem, mencuri data, atau memantau aktivitas pengguna tanpa izin.
  2. Serangan DDoS (Distributed Denial of Service): Pada serangan DDoS, banyak perangkat komputer secara bersamaan menyerang sebuah server atau jaringan dengan lalu lintas data yang sangat tinggi, menyebabkan sistem menjadi tidak responsif atau tidak dapat diakses oleh pengguna yang sah.
  3. Serangan Man-in-the-Middle (MITM): Pelaku mencuri informasi sensitif dengan mencatat dan mengintersepsi komunikasi antara dua pihak yang seharusnya aman, sehingga mereka dapat mengakses data yang dikirimkan tanpa sepengetahuan kedua belah pihak.
  4. Serangan Phishing: Penipuan di mana pelaku mencoba untuk mendapatkan informasi pribadi seperti kata sandi, nomor kartu kredit, atau data sensitif lainnya dengan menyamar sebagai entitas tepercaya melalui pesan elektronik atau situs web palsu.
  5. Spoofing: Teknik yang digunakan oleh penyerang untuk menyamar sebagai entitas yang sah dengan menggunakan alamat IP palsu atau identitas lainnya, yang dapat digunakan untuk mendapatkan akses tidak sah atau menyebabkan kebingungan dalam jaringan.
  6. Serangan Zero-day: Serangan yang mengeksploitasi kerentanan dalam perangkat lunak atau sistem yang belum diketahui oleh pihak yang bertanggung jawab, sehingga para pengembang belum memiliki patch atau solusi untuk mengatasinya.
  7. Serangan Brute Force: Penyerang mencoba semua kombinasi mungkin dari kata sandi atau kunci enkripsi untuk mendapatkan akses yang tidak sah ke sistem.
  8. Serangan SQL Injection: Pelaku menyisipkan kode SQL berbahaya ke dalam formulir atau string input aplikasi web yang tidak diolah dengan benar, sehingga dapat merusak atau mengambil data dari basis data.
  9. Malvertising: Perangkat lunak berbahaya disisipkan dalam iklan online yang tampak sah, dan ketika pengguna mengklik iklan tersebut, malware dapat didistribusikan ke perangkat pengguna.
  10. Eksploitasi kelemahan jaringan: Penyerang mencari dan mengeksploitasi kelemahan dalam perangkat jaringan, seperti router atau firewall, untuk mendapatkan akses yang tidak sah atau merusak jaringan.

Cara Mencegah Dan Mengatasi Serangan Siber

cara mencegah serangan siber

Untuk menjaga keamanan di dunia maya, terdapat berbagai cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi cybercrime. Fenomena cybercrime telah menjadi semakin marak dengan pesatnya perkembangan dunia cyber. Seiring dengan pesatnya perkembangan dunia cyber, jumlah metode cybercrime yang digunakan juga semakin meningkat.

Mendeteksi dan mengatasi serangan siber merupakan langkah penting dalam menjaga keamanan jaringan dan melindungi data dari ancaman yang mungkin terjadi. Berikut adalah beberapa cara untuk mendeteksi dan mengatasi serangan siber:

  1. Memantau Lalu Lintas Jaringan: Gunakan alat pemantauan jaringan untuk mengawasi lalu lintas data yang masuk dan keluar dari jaringan Kamu. Dengan memahami pola lalu lintas yang normal, Kamu dapat lebih mudah mendeteksi anomali atau kegiatan mencurigakan.
  2. Analisis Log: Monitor dan analisis log keamanan dari perangkat jaringan, server, dan aplikasi. Log ini bisa memberikan petunjuk tentang aktivitas mencurigakan atau upaya tidak sah pada jaringan Kamu.
  3. Segregasi Jaringan: Pisahkan data sensitif dan penting dari lalu lintas jaringan umum dengan menggunakan teknik seperti Virtual LANs (VLANs) atau DMZ (Demilitarized Zone).
  4. Manajemen Kata Sandi yang Kuat: Menerapkan kebijakan kata sandi yang kuat dan mewajibkan pengguna untuk secara berkala mengganti kata sandi mereka.
  5. Penyimpanan Data yang Aman: Enkripsi data sensitif untuk mencegah akses yang tidak sah jika data jatuh ke tangan yang salah.
  6. Tanggap Terhadap Insiden: Siapkan rencana respons insiden yang jelas dan latih tim keamanan Kamu dalam penanganan insiden keamanan secara efektif.
  7. Melakukan Monitoring Aktivitas Pengguna: Perhatikan aktivitas pengguna dengan cermat dan deteksi tKamu-tKamu perilaku mencurigakan atau akses yang tidak sah.
  8. Pencadangan Data yang Teratur: Selalu lakukan pencadangan data secara berkala untuk memastikan bahwa Kamu memiliki salinan data yang aman dan dapat dipulihkan jika terjadi serangan atau kehilangan data.

Cara Meningkatkan Keamanan Jaringan

cara meningkatkan keamanan siber

Meningkatkan keamanan jaringan merupakan langkah penting untuk melindungi data dan sistem dari ancaman siber. Berikut adalah beberapa cara untuk meningkatkan keamanan jaringan:

  1. Gunakan Firewall: Aktifkan dan konfigurasikan firewall pada perangkat jaringan Kamu untuk memantau dan mengontrol lalu lintas masuk dan keluar dari jaringan. Ini membantu mencegah akses yang tidak sah dan serangan dari luar
  2. Perbarui Perangkat Lunak: Pastikan semua perangkat lunak, termasuk sistem operasi, aplikasi, dan perangkat jaringan, selalu diperbarui dengan versi terbaru dan patch keamanan. Kerentanan dalam perangkat lunak lama dapat dieksploitasi oleh penyerang.
  3. Sistem Deteksi Intrusi (IDS) dan Sistem Pencegahan Intrusi (IPS): Implementasikan IDS dan IPS untuk mendeteksi aktivitas mencurigakan dalam jaringan dan mengambil tindakan pencegahan otomatis untuk menghentikan serangan sebelum menyebabkan kerusakan.
  4. Penggunaan VPN: Gunakan Virtual Private Network (VPN) untuk mengamankan komunikasi dan akses jaringan, terutama saat menggunakan koneksi internet publik.
  5. Enkripsi Data: Enkripsi data penting saat berada dalam perjalanan maupun saat disimpan, sehingga jika data tersebut dicuri oleh penyerang, informasi yang diakses akan tetap tidak terbaca.
  6. Batasi Akses Pengguna: Berikan izin akses sesuai dengan kebutuhan pekerjaan. Hindari memberikan hak akses yang berlebihan, sehingga risiko penyalahgunaan akses dapat diminimalisir.
  7. Keamanan Fisik: Pastikan perangkat keras jaringan, server, dan perangkat lainnya berada di tempat yang aman dan hanya diakses oleh orang yang berwenang.
  8. Lakukan Pemantauan Jaringan: Pantau aktivitas jaringan secara rutin untuk mendeteksi perilaku mencurigakan dan mengidentifikasi potensi ancaman.
  9. Uji Keamanan (Penetration Testing): Lakukan uji penetrasi secara berkala untuk mengidentifikasi celah keamanan dalam jaringan Kamu dan memperbaikinya sebelum diserang oleh penyerang.
  10. Kesadaran Pengguna: Berikan pelatihan keamanan siber kepada seluruh pengguna jaringan Kamu, sehingga mereka menyadari bahaya dan tahu bagaimana menghindari tindakan yang berisiko.

Praktik Keamanan Terbaik

praktik keamanan terbaik

Semua organisasi perlu mengidentifikasi praktik keamanan terbaik saat mengakses atau menangani data sensitif dan sistem informasi penting. Beberapa hal yang penting untuk dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber adalah sebagai berikut:

  1. Kebijakan Terdokumentasi: Kebijakan keamanan yang terdokumentasi mencantumkan pedoman dan kewajiban karyawan saat berinteraksi dengan sistem atau jaringan perusahaan. Kebijakan ini membantu memastikan kepatuhan terhadap langkah-langkah keamanan minimal yang wajib diikuti oleh karyawan, pihak ketiga, atau penyedia layanan yang dikelola.
  2. Kebijakan Penggunaan yang Dapat Diterima: Kebijakan ini mengatur penggunaan aset atau data TI organisasi untuk mencegah pengguna sistem berpartisipasi dalam praktik yang dapat mempengaruhi keamanan siber organisasi. Semua pengguna baru harus menerima kebijakan ini sebelum diizinkan mengakses jaringan dan sistem perusahaan.
  3. Kebijakan Akses Internet: Kebijakan ini mengatur penggunaan internet dalam organisasi dan dapat mencakup larangan mengunjungi situs web tertentu atau penggunaan media sosial dengan frekuensi tertentu untuk meningkatkan keamanan jaringan.
  4. Kebijakan Email dan Komunikasi: Kebijakan ini mengatur penggunaan email dalam organisasi untuk mencegah serangan phishing dan memastikan email masuk dipindai untuk mendeteksi lampiran atau tautan berbahaya.
  5. Kebijakan Akses Jarak Jauh: Kebijakan ini mengatur akses ke layanan cloud dari jarak jauh dan memastikan pengguna mengikuti praktik yang aman saat mengakses data sensitif dari lokasi atau perangkat apa pun.
  6. Kebijakan Bawa Perangkat Kamu Sendiri (BYOD): Kebijakan ini mengelola penggunaan perangkat pribadi dalam lingkungan kerja untuk mengurangi risiko keamanan yang dapat mempengaruhi organisasi.
  7. Kebijakan Enkripsi dan Privasi: Kebijakan ini mewajibkan pengguna untuk mengenkripsi data baik saat diam maupun dalam perjalanan, untuk memastikan integritas, kerahasiaan, dan ketersediaan data.
  8. Kebijakan Pemulihan Bencana: Kebijakan ini berisi tindakan yang harus dilakukan dalam pemulihan dari serangan atau bencana cyber, memastikan pemulihan cepat data dan sistem penting
  9. Menggunakan Perangkat Lunak Modern dan Diperbarui: Menggunakan perangkat lunak terbaru membantu meningkatkan keamanan organisasi karena dikembangkan untuk mengatasi risiko dan serangan saat ini.
  10. Pelatihan Karyawan: Program pelatihan dan kesadaran harus sering dilakukan untuk memberi karyawan keterampilan dalam menggunakan sistem dan data dengan aman, serta mengidentifikasi risiko dan melaporkannya.

Cyber Security merupakan tanggung jawab bersama. Setiap orang, tanpa memKamung posisi, perlu mengenali tanda-tanda serangan siber dan belajar cara mengatasi ancaman tersebut.

Apabila Kamu tertarik untuk mempelajari cyber security, IDS Education adalah pilihan yang tepat. IDS menyediakan Pelatihan Cyber Security dengan berbagai keuntungan, antara lain:

  1. Peluang Pekerjaan yang Besar: Dalam era digital yang semakin maju, permintaan akan tenaga ahli di bidang keamanan siber terus meningkat. IDS memberikan peluang kerja yang luas bagi para lulusannya.
  2. Meningkatkan Kepercayaan dan Kredibilitas dalam Dunia Cyber Security: Mengikuti pelatihan di IDS dapat meningkatkan kepercayaan dan kredibilitas Kamu sebagai ahli keamanan siber di mata industri dan calon klien.
  3. Kemampuan Melindungi Diri dari Berbagai Ancaman Serangan Siber: Pelatihan di IDS akan memberikan Kamu pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mengidentifikasi, mencegah, dan mengatasi berbagai jenis serangan siber.
  4. Keahlian Teknologi yang Diperbarui: IDS selalu menyajikan materi pelatihan yang terkini sesuai perkembangan teknologi dan ancaman siber terbaru, memastikan Kamu memiliki keahlian yang relevan dan diperbarui.

Untuk mendapatkan informasi lebih lanjut mengenai dunia IT, yuk kunjungi Pelatihan Cyber Security IDS. Kamu dapat memperdalam pengetahuan tentang Keamanan Jaringan perusahaan untuk memajukan bisnis Kamu.

Corporate Banner

Step by Step to Become a Product Designer