Blog

BAGIKAN

Menjelajahi Manfaat Karier dengan Sertifikasi Desain Grafis

Design

Tergantung pada jenis perusahaan yang mereka kerjakan, desainer grafis bisa diberi tugas untuk mengembangkan dan membuat desain grafis untuk berbagai media, mulai dari aplikasi seluler digital, situs web, hingga materi cetak. Ini adalah pekerjaan yang rumit dan menarik, dan persaingan untuk mendapatkan peran dalam industri ini bisa sangat ketat. Pertanyaannya adalah, apakah mendapatkan sertifikasi desain grafis akan memberikan kamu keunggulan dalam mencari pekerjaan? Artikel ini akan mengulas topik ini secara lebih mendalam.

Keterampilan Desain Grafis Standar Industri

Mari kita habiskan beberapa waktu untuk memahami keterampilan desain grafis yang umum digunakan dan alasan mengapa sertifikasi seringkali diperlukan. Menurut data dari Lightcast (sebelumnya Emsi Burning Glass), yang mengumpulkan dan menganalisis data dari jutaan lowongan pekerjaan di seluruh negeri, berikut adalah “keterampilan definisi” yang merupakan keterampilan sehari-hari yang diperlukan oleh desainer grafis untuk menjalankan tugas mereka dengan baik:

  1. Desain Grafis
  2. Adobe Photoshop
  3. Adobe Illustrator
  4. Adobe Acrobat
  5. Adobe Creative Suite
  6. Media Sosial
  7. Penyusunan Teks
  8. Desain Situs Web
  9. Efek Visual Adobe
  10. Desain Visual

Selain itu, ada juga “keterampilan yang membedakan,” yang merupakan keterampilan tingkat lanjut yang dapat membantu desainer grafis untuk menonjol di tengah persaingan yang ketat di pasar:

  1. Arah Seni
  2. Penyuntingan Video
  3. Desain Kreatif
  4. Seni Rupa
  5. Identitas Merek
  6. Adobe Premiere
  7. Pengeditan Foto
  8. Grafik Gerak
  9. Adobe Dreamweaver
  10. Teori Warna

Keterampilan ini dianggap sebagai “standar industri” karena digunakan oleh berbagai jenis organisasi untuk pekerjaan desain grafis. Untuk bersaing dan sukses di industri ini, penting bagi kamu untuk memiliki pemahaman tentang beberapa atau bahkan semua keterampilan ini. Banyak organisasi melihat sertifikasi sebagai cara yang baik untuk membuktikan bahwa kamu memiliki keterampilan ini, selain dari portofolio dan pengalaman kerja sebelumnya. Sertifikasi dapat membantu kamu menunjukkan kemampuan dalam komunikasi visual yang efektif kepada calon pemberi kerja.

Pentingnya Sertifikasi Desain Grafis

inspirasi desainPerlu diingat bahwa, meskipun memiliki sertifikasi dapat membantu kamu bersaing di pasar kerja yang kompetitif, itu bukanlah suatu keharusan mutlak untuk membangun karir sebagai desainer grafis. Banyak organisasi hanya mencari desainer grafis yang mampu menghasilkan hasil kerja berkualitas tinggi; jika kamu dapat membuktikan bahwa kamu memiliki kemampuan yang diperlukan, kemungkinan besar manajer perekrutan akan mempertimbangkan kamu untuk peran tersebut.

Sertifikasi mungkin menjadi lebih penting jika kamu melamar pekerjaan desainer grafis yang sangat spesifik. Sebagai contoh, sebuah startup kecil yang fokus pada pembuatan game mungkin mencari seorang desainer grafis untuk membantu merancang iklan seluler. Pekerjaan ini bisa memerlukan kemampuan dalam desain, tipografi, tata letak, pemrograman, penjadwalan, pemantauan tenggat waktu, dan pemahaman akan praktik terbaik dalam pembuatan iklan. Dalam situasi seperti ini, memiliki sertifikasi yang menunjukkan keahlian kamu dalam menggunakan alat-alat yang diperlukan untuk membuat iklan akan memberi kamu keunggulan.

Di sisi lain, perusahaan teknologi besar mungkin mencari desainer grafis untuk fokus pada materi internal, seperti presentasi kepada manajemen senior. Tugas ini mungkin mencakup segalanya mulai dari visualisasi data hingga penelitian. Di sini, serangkaian sertifikasi yang berbeda dapat menjadi relevan.

Namun, di atas segalanya, penting bagi desainer grafis untuk memiliki portofolio yang kuat yang mencerminkan kualitas dan keragaman karya sebelumnya. Portofolio adalah kunci penting, terutama jika kamu menargetkan agensi atau bekerja secara independen, karena ini adalah cara untuk memamerkan kemampuan kamu dan meyakinkan klien atau pemberi kerja potensial tentang kemampuan kamu dalam menghasilkan desain yang mereka butuhkan.

Ada Berapa Sertifikasi Desainer Grafis?

Desain Website

Berita baiknya adalah bahwa menurut data dari Lightcast, sertifikasi desain grafis relatif sedikit, sehingga kamu tidak akan kebingungan dengan banyak pilihan sertifikasi yang berbeda. Ini sangat berbeda dengan beberapa bidang lain, seperti teknologi dan manajemen, yang memiliki ekosistem sertifikasi yang besar dan kompleks.

Berikut adalah beberapa sertifikasi desain grafis yang paling menonjol berdasarkan permintaan perusahaan dalam data lowongan pekerjaan:

  1. Adobe Certified Associate (ACA)
  2. Adobe Certified Professional
  3. Adobe Certified Expert
  4. Adobe Certified Master
  5. Adobe Illustrator Certification
  6. Adobe Photoshop Certification
  7. Adobe InDesign Certification
  8. Adobe Premiere Pro Certification
  9. Adobe After Effects Certification
  10. Adobe Animate Certification
  11. Adobe Dreamweaver Certification
  12. Adobe Captivate Certification
  13. Autodesk 3ds Max Certified
  14. Adobe Certified Instructor (ACI)

Seperti yang terlihat dari daftar tersebut, produk-produk Adobe mendominasi, dan ini bukanlah hal yang mengherankan. Sebagian besar desainer grafis mengandalkan beragam perangkat lunak Adobe dalam pekerjaan mereka. Untungnya, Adobe menyediakan informasi lengkap tentang sertifikasi mereka, termasuk jenis sertifikasi yang tidak tercantum dalam daftar di atas, di situs web mereka bersama dengan panduan tentang cara mendapatkannya.

Sertifikasi Mana yang Dibutuhkan? 

Meskipun tampaknya pasar sertifikasi desain grafis masih terbatas dalam hal permintaan dari pemberi kerja (meskipun ada perkiraan bahwa permintaan terhadap beberapa sertifikasi akan terus meningkat, seperti yang terlihat dari grafik di atas), data dari Lightcast menunjukkan bahwa ada beberapa sertifikasi yang lebih diminati daripada yang lain. Terutama, sertifikasi yang mengesahkan kemampuan kamu dalam penggunaan Adobe Photoshop mendapatkan perhatian yang signifikan.

Apa Manfaat Sertifikasi Desain Grafis?  

Jika kamu berkompetisi ketat untuk memperoleh pekerjaan desainer grafis yang berharga, memiliki sertifikasi dapat memberikan kamu sedikit keunggulan dalam mata manajer perekrutan atau pewawancara, terutama jika mereka cenderung menghargai sertifikasi. Sebagai contoh, seorang manajer SDM yang terbiasa mewawancarai profesional teknologi (dan merasa nyaman ketika melihat aplikasi dengan banyak sertifikasi) mungkin tertarik pada desainer grafis yang memiliki banyak pengetahuan bersertifikasi tentang platform desain.

Namun, seperti banyak profesi lainnya, mendapatkan pekerjaan desain grafis sangat bergantung pada keahlian kamu, yang berarti memiliki portofolio yang kuat. Perusahaan ingin tahu bahwa kamu telah berhasil menangani (dan mencapai keunggulan dalam) proyek-proyek serupa di masa lalu. Misalnya, jika kamu melamar posisi desainer grafis dan tata letak untuk situs e-niaga, mereka akan sangat tertarik untuk melihat apakah portofolio kamu mencakup situs dan proyek serupa (terutama jika kamu telah menunjukkan pemahaman yang kuat tentang UI/UX).

Keterampilan “soft” seperti kemampuan berkomunikasi juga sangat penting. Desainer grafis tidak hanya perlu mendengarkan untuk memahami kebutuhan organisasi untuk proyek tertentu, tetapi mereka juga harus berkomunikasi secara efektif dengan pemangku kepentingan untuk memastikan bahwa semua orang memahami arah kreatif yang mereka ambil.

Apakah sertifikasi dapat membantu kamu mendapatkan pekerjaan di satu organisasi dibandingkan organisasi lainnya? Belum tentu. Selain itu, seorang desainer grafis yang baik harus fleksibel dalam menentukan tempat mereka ingin bekerja, selama misi dan proyek organisasi sesuai dengan minat dan minat mereka.

“Satu lingkungan kerja tidak lebih baik dari yang lain – agensi, departemen internal, dan pekerja lepas memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, dan itu bergantung pada desainer di mana mereka ingin berkarier,” kata Diane Domeyer, direktur eksekutif The Creative Group. “Ini bukan sekadar jalur karier, melainkan lebih merupakan perjalanan karier, dengan liku-liku sepanjang perjalanan yang spesifik bagi individu serta minat dan minatnya.”

Ini juga merupakan jalur karier yang sangat bergantung pada portofolio desainer, yang merupakan alasan utama mengapa para ahli menyarankan agar siapa pun yang memasuki dunia desain grafis memberikan penekanan besar pada proyek-proyek independen yang dapat memamerkan berbagai keterampilan. Dan portofolio yang baik, mungkin ditambah dengan serangkaian sertifikasi yang banyak diminati, dapat membuka berbagai peluang karier.

Yuk, ikuti program Short Course Digital Design di International Design School untuk mengembangkan bisnis desain grafis kamu! Program ini akan membimbing peserta untuk menghasilkan karya visual yang cerdas, informatif, problem-solving, dan persuasif di berbagai platform.

Program Short Course IDS Digital Design terdiri dari dua tingkatan, yaitu Basic dan Advanced. Dalam tingkatan Basic Design, kamu akan mempelajari dasar-dasar desain grafis dan pengolahan foto digital. Materi pelajaran mencakup manipulasi foto, koreksi gambar sederhana, dan pembuatan ilustrasi digital berbasis vektor.

Sementara itu, dalam tingkatan Advanced Design, kamu akan belajar menggunakan fitur-fitur software untuk menciptakan desain multipage seperti katalog, booklet, dan buku.

Dengan mengikuti program ini, kamu akan memperluas pengetahuan dan keterampilan desain grafismu, sehingga dapat meningkatkan kualitas dan kreativitas karya-karya yang kamu hasilkan. Jangan lewatkan kesempatan ini untuk mengembangkan bisnis desain grafis kamu lebih jauh!

Corporate Banner

How to Start Your Career in Animation & Game Industry
Fast Track to International Degree