Blog

BAGIKAN

3 Tips untuk Melibatkan dan Mempertahankan Karyawan Berkinerja Tinggi

karyawan berkinerja tinggi

Karyawan berkinerja tinggi adalah anggota organisasi yang sangat istimewa. Meskipun definisi “kinerja tinggi” dapat bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya, umumnya mereka adalah orang yang bekerja keras dan memberikan dampak yang besar bagi perusahaan. Mereka sering dianggap sebagai aset terpenting dan sulit diganti, dan sebuah studi menunjukkan bahwa hanya 1% pekerja teratas yang mampu memberikan 10% output organisasi, dan 5% teratas yang mampu memberikan 25%.

Karena itu, tak terbantahkan bahwa melibatkan dan mempertahankan karyawan berkinerja tinggi merupakan hal yang sangat penting bagi setiap organisasi. 

Cara melibatkan dan Mempertahankan Karyawan Berkinerja Tinggi

pengembangan karyawan

Mari kita mulai dengan menjelaskan kembali tentang keterlibatan. Culture Amp mendefinisikan keterlibatan sebagai tingkat keantusiasan, koneksi, dan komitmen karyawan terhadap organisasinya.

Kami mengevaluasi keterlibatan dengan menanyakan kepada karyawan seberapa setuju mereka dengan lima pernyataan yang terdiri dari tiga sub-faktor.

  1. Motivasi
  2. Advokasi
  3. Komitmen

Faktor-faktor yang mendorong motivasi, advokasi, dan komitmen untuk karyawan berkinerja tinggi berbeda dari kelompok kinerja lainnya. Kami menemukan bahwa karyawan berkinerja tinggi:

  • Terutama termotivasi oleh umpan balik yang konstruktif
  • Lebih mungkin untuk menjadi advokat bagi perusahaan mereka jika mereka setuju dengan dan menyetujui praktik manajemen kinerja
  • Lebih cenderung berkomitmen dalam jangka panjang jika mereka memiliki sumber daya untuk mengatasi stres

Dalam artikel ini, kami akan membahas setiap area secara lebih rinci tentang cara untuk dapat mengambil tindakan.

Orang yang memiliki kinerja tinggi biasanya termotivasi oleh umpan balik yang konstruktif. Meskipun semua karyawan dianggap termotivasi oleh rasa memiliki dan pengembangan karier, namun umpan balik yang konstruktif secara khusus memotivasi karyawan yang memiliki kinerja tinggi.

  1. Karyawan yang memiliki kinerja tinggi cenderung menginginkan umpan balik yang dapat membantu mereka terus meningkatkan kinerja mereka. 

Mereka sangat terbuka dan antusias untuk mendengar saran dan masukan tentang bagaimana mereka dapat menjadi lebih baik lagi, serta di mana mereka harus fokus untuk mencapai kemajuan di masa depan. Sifat ini mungkin telah membantu mereka untuk mencapai dan mempertahankan kinerja tinggi mereka.

Untuk mempertahankan karyawan yang memiliki kinerja tinggi, perusahaan sebaiknya berfokus pada menciptakan budaya umpan balik yang konstruktif. Namun, harus hati-hati dan terencana agar tidak terjebak pada “budaya umpan balik” yang hanya berisi pujian belaka. Hal ini akan sangat membuat frustasi bagi karyawan yang memiliki kinerja tinggi yang sedang mencari kesempatan untuk benar-benar tumbuh dan berkembang.

Berikut adalah beberapa cara untuk menciptakan budaya umpan balik yang konstruktif:

  • Memberikan pendidikan dan pelatihan kepada karyawan tentang bagaimana memberikan dan menerima umpan balik yang konstruktif. Bantu mereka belajar bagaimana memberikan umpan balik yang memotivasi dan menerima umpan balik dengan pikiran yang terbuka. Meskipun pada awalnya mungkin terasa tidak nyaman, dengan latihan, umpan balik yang konstruktif akan menjadi lebih alami bagi karyawan.
  • Pastikan bahwa budaya umpan balik hanya digunakan untuk tujuan pengembangan. Jika umpan balik konstruktif digunakan sebagai faktor penilaian kinerja karyawan, maka karyawan akan merasa resisten dan kurang menerima umpan balik tersebut.
  1. Karyawan yang memiliki kinerja tinggi sangat mendukung perusahaan dengan proses manajemen kinerja yang berkualitas.

Selain itu, aspek penting lain dari tingkat keterlibatan karyawan adalah kesediaan mereka untuk mengadvokasi perusahaan. Sebuah studi menunjukkan bahwa faktor terpenting bagi karyawan berkinerja tinggi adalah proses manajemen kinerja itu sendiri. Mereka menginginkan proses yang fokus pada peningkatan, diterapkan secara konsisten, dan bisa diminimalkan.

Karyawan berkinerja tinggi merasa bangga dengan organisasi mereka dan merekomendasikan perusahaan kepada teman mereka jika mereka yakin teman mereka akan dinilai dan diakui secara adil dan pantas. Oleh karena itu, manajemen kinerja dapat menjadi pendorong yang efektif dalam melibatkan dan mempertahankan karyawan berkinerja tinggi, yang berdampak besar pada organisasi.

Agar proses manajemen kinerja dapat dilakukan dengan benar, beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah ekspektasi dan tujuan kinerja harus jelas, karyawan diberi suara dalam proses tinjauan kinerja, manajer dilatih tentang bias yang paling umum dan cara melawannya, skala peringkat kinerja harus cukup membedakan tingkat kinerja, dan peringkat harus dikalibrasi di seluruh manajer dan pemimpin untuk memastikan konsistensi di seluruh tim. Selain itu, hasil (misalnya peringkat, kenaikan gaji, promosi) harus diaudit untuk memastikan bahwa karyawan diperlakukan secara adil.

Karyawan berkinerja tinggi menuntut budaya kinerja tinggi yang berfokus pada umpan balik dan peningkatan konstruktif yang berkelanjutan serta proses pengukuran yang membedakan kinerja secara adil dan konsisten. Dengan menerapkan proses manajemen kinerja yang baik, perusahaan dapat mempertahankan karyawan berkinerja tinggi dan mendapatkan dukungan dari mereka untuk mengadvokasi perusahaan.

  1. Berkinerja tinggi membutuhkan dukungan tambahan untuk berkomitmen dalam jangka panjang

Karyawan yang berkinerja tinggi membutuhkan dukungan dan sumber daya yang memadai agar bisa benar-benar berkomitmen pada organisasi mereka. Hal ini sangat penting karena mempertahankan kinerja yang sangat tinggi seringkali menguras tenaga. Ketika dukungan dan sumber daya kurang, hal ini dapat menyebabkan peringkat kinerja yang lebih rendah di siklus mendatang. Karyawan berkinerja tinggi kemungkinan besar akan mengalami penurunan peringkat kinerja dalam satu tahun, sedangkan karyawan yang berkinerja baik dan solid kemungkinan besar akan mempertahankan skor yang sama.

Karyawan berkinerja tinggi juga memiliki kebiasaan kerja yang tidak berkelanjutan, seperti kurangnya keseimbangan antara kehidupan kerja dan pribadi. Meskipun hal ini mungkin berlaku untuk karyawan berkinerja tinggi dalam jangka pendek, tanpa dukungan tambahan, mereka hampir pasti akan kehabisan tenaga.

Pelatihan dan Pengembangan Karyawan

Untuk menjaga karyawan berkinerja tinggi tetap produktif dan terus berkinerja tinggi, perusahaan perlu memberikan dukungan dan sumber daya yang tepat. Misalnya, manajer perlu secara teratur memeriksa kesejahteraan karyawan mereka selama pertemuan empat mata dengan mengajukan pertanyaan seperti “Bagaimana hubungan kerja Kamu?” dan “Apakah ada beban atau hambatan yang dapat saya bantu?” Dengan memberikan dukungan yang memadai, karyawan berkinerja tinggi akan lebih mudah mengelola stres dan beban kerja mereka, sehingga bisa terus berkomitmen pada organisasi dalam jangka panjang.

Untuk meningkatkan keterampilan dan pengetahuan dalam bekerja, disarankan untuk mengikuti program corporate training IDS. Program ini dirancang khusus untuk para profesional yang ingin mengembangkan kemampuan mereka dalam berbagai bidang.

Melalui program ini, Kamu akan mendapatkan pelatihan yang intensif dan interaktif dari para ahli terkemuka di bidangnya. Kamu akan belajar tentang tren terbaru dalam industri, teknik terbaik, dan praktik-praktik terbaik untuk sukses di bidang Kamu.

Selain itu, Kamu akan dapat berinteraksi dengan para profesional lainnya dari berbagai latar belakang dan industri, sehingga Kamu dapat memperluas jaringan Kamu dan membangun hubungan yang bermanfaat untuk karier Kamu.

Jangan lewatkan kesempatan ini untuk meningkatkan kemampuan Kamu dan mencapai kesuksesan dalam karir Kamu. Silakan daftar segera untuk program corporate training IDS!

Roadmap to Success: Career Path in 3D Animation Production
Fast Track to International Degree